Wednesday, November 30, 2016

#HecticWeek: Tolong, Kedua Anak Saya Sakit

Pagi itu saya berencana membuat jeniper untuk diminum selagi perut kosong, mengupas buah untuk sarapan, lalu mencuci piring kotor sisa semalam yang belum dicuci karena saya kecapean. Padahal saya gak biasa membiarkan piring kotor di bak cucian. Pengecualian malam sebelumnya.


Tapi ternyata takdir pagi itu berkehendak lain. Pompa air saya gak mau nyala. OH TIDAK!


Pagi saya langsung terasa suram sekali. Bangun dengan banyak rencana tapi hilang sukacita seketika saat pompa air gak bisa hidup. Padahal jam 7 harus siap-siap berangkat ke gereja.


Sial seolah menjadi teman akrab saya setiap kali suami ke luar kota. Ya gimana enggak, ini bukan kali pertama saya terjebak dengan urusan rumah tangga yang sebenarnya bukan keahlian saya. Dulu pas suami gak ada, pernah dapur saya kebanjiran karena mampet. Dramanya lagi, saat itu hujan deras dan mati lampu. Rasanya saya pengin teriak dan bilang kalo hidup gak adil tapi takut disambar petir.


Video call dengan suami juga gak berjalan lancar karena semua yang dia perintahkan di telepon gak membantu atau membuat pompa air hidup. Saya malah makin frustasi. Mana ibadah di gereja mulai jam 8, dan saya harus membawa laporan kegiatan natal.


Tadinya saya sudah mau membatalkan untuk masuk gereja, tapi selama ini jarang sekali saya gak masuk gereja. Selalu ada rasa bersalah tiap kali gak masuk gereja. Jadilah, dengan air seadanya di kamar mandi, saya berbagi air dengan dua krucil.


Tiba di gereja sudah mau khotbah dari gembala. Tapi saya gak bisa fokus karena data yang saya miliki tidak lengkap padahal sudah harus dimasukkan ke bendahara. Belum lagi pompa di rumah yang entah siapa yang bakal perbaiki nanti.


Sebelum berangkat, si kakak sudah mengeluh kepalanya hangat. Saya emang sempat memeriksa sebentar tapi fokus teralih ke pompa air dan harus buru-buru ke gereja.


Anak saya yang pertama ini tipe yang hiperaktif. Gak pernah bisa diam kecuali tidur. Dan sakit. Ketika dia merasa sakit, maunya hanya tidur-tiduran saja. Semangatnya padam seperti api yang disiram air. Di gereja saja dia hanya duduk diam, padahal biasanya dia selalu lari-larian atau bercanda dengan temannya.


Sepulang gereja si kakak memilih langsung rebahan di kamar walau saya paksa dulu untuk makan sebelum dia tidur. Saya gak mengukur suhu tubuhnya karena masih fokus sama pompa. *emak macam apa ini*


Beruntung, ada tetangga saya yang selalu membantu saat suami gak ada. Tadinya saya minta nomor tukang pompa, kali aja mereka punya. Eh ditawarin untuk diliatin dulu sama suami tetangga saya. Ternyata masalahnya ada di kabel dekat mesin yang putus. Setelah diperbaiki pompa saya langsung nyala. HALELUYA!!


Saat pompa air gak nyala saya nelangsa. Hidup tanpa air selama beberapa jam itu tersiksa sekali. Setelah jadi saya sangat bersyukur. Dan akhirnya bisa fokus ke si kakak yang sakit.


Saya tipe ibu yang kalo anak sakit dibiasakan dulu makan yang bener dan banyak minum. Saya gak akan langsung memberi obat penurun panas. Karena saya pernah baca, demam itu salah satu tanda ketika tubuh diserang penyakit. Jadi semacam mekanisme tubuh untuk melawan sakit juga. Kebetulan saya penganut Food Combining sejak 4 tahun lalu. Jadi kalo anak sakit selalu saya cekoki buah dan sayur.


Saya sempat cemas karena hari Senin anak saya mesti sekolah, apalagi sudah mau PAS. Tapi saat saya cek jadwalnya, PAS-nya dimulai hari Kamis. Ada sedikit lega karena saya berniat minta izin sehari agar si kakak istirahat dulu di rumah.


Senin tiba, demam si kakak tak kunjung reda. Malah naik turun. Dia juga mulai mengeluhkan sakit kepala. Saya belum juga ngasih obat penurun panas. Saya percaya demannya bakal turun hari itu.


Selasa juga tiba, demam si kakak masih setia. Ditambah dia sudah muntah-muntah. Saya langasung memberinya parasetamol dan mengolesi perutnya dengan minyak kayu putih. Hari itu, suami rencananya sudah mau pulang jadi saya pikir sekalian bawa si kakak ke RS buat periksa.


Tapi hidup saya selalu ada plot twist-nya, si adek juga demam. Dia mengeluh perutnya sakit. Lalu setelah itu dia bolak-balik kamar mandi. Diare.


Saya sudah mulai panik. Ngurus anak satu sakit aja melelahkan, karena saya mesti siaga siang malam. Ini dua-duanya sakit. Mana jadwal kepulangan suami tertunda. Tolong...


Beberapa hari sebelumnya, anak teman saya harus diopname karena gejala yang hampir sama. Demam, diare, malas makan. Katanya karena bakteri. Untung kedua anak saya masih lahap makannya. Saya berharap kalo kedua anak saya tidak mengalami hal yang sama. Semoga hanya demam biasa karena diare atau sakit kepala. Jangan karena bakteri, atau yang mengerikan, kena DBD.


Karena suami belum bisa pulang, saya kembali mengandalkan bantuan tetangga. Suami tetangga yang mengantar saya dan krucil berobat.


Malamnya setelah makan dan minum obat, kondisi dua krucil berangsur baikan. Demam keduanya turun walau satunya masih ngeluh sakit kepala dan satunya masih bolak-balik kamar mandi.


Hari Rabu, kondisi keduanya semakin membaik. Demam mereka sudah tidak ada. Mereka juga sudah bercanda dan tertawa. Hal yang tidak terjadi saat keduanya terbaring di kamar. Itu salah satu tanda kalo mereka berdua sudah hampir sembuh.


Dan sekarang Kamis, si kakak udah bisa masuk sekolah dan si adek juga udah sehat. Sekaligus menutup rangkaian cerita #HecticWeek saya.


Kantin sekolah, nungguin si kakak PAS.

Tuesday, November 29, 2016

Ketika Adik Kelas Masuk Akun Lambe_Turah

Siapa sih manusia yang gak suka ngegosip? Kalo ada yang gak suka, boleh kali bagi saya dikit hati malaikatnya. Biar saya bisa tobat ngegosip.

Jujur saya suka mantengin akun-akun gosip di medsos. Khususnya di Instagram. Rasanya hampir semua gosip artis sudah khatam sama saya akibat follow akun-akun gosip tersebut. Biasanya gosip di akun gosip tersebut menyebar di grup Whatsapp buat dibahas rame-rame sama teman segrup. Yawla... udahlah ngegosip dosa, disebarin pula di grup. Ahahaha...

Dulu di Twitter/Instagram heboh sama akun gosip lambe lamis. Akun itu sangat fenomenal sebelum akhirnya tutup akun karena takut dituntut salah seorang artis. Padahal bahasan gosip di lambe lamis ini hanya berupa inisial tanpa menyebutkan siapa-siapa.

Setelah lambe lamis tutup, muncul banyak akun serupa dengan menebeng ketenaran akun lambe lamis. Beberapa tujuannya ternyata hanya untuk dijual saat follower sudah banyak. Sisanya ada yang tetap bertahan dan bahkan menjadi lebih besar namanya daripada si pendahulu.

Tersebutlah lambe turah. Saya follow akun ini dari masih ribuan follower dan sekarang sudah mencapai 1,2 juta follower. Warbiyasak sekali pencapaiannya untuk sebuah akun gosip. Karena akun-akun dengan tema serupa followernya hanya berkisar puluhan ribu atau ratusanseputar

Dengan nilai follower yang gak main-main di akun lambe turah, menjadi bukti bahwa banyak sekali orang yang suka bergosip. *hore punya teman* Entah yang hanya menjadi pembaca pasif (seperti saya) atau yang aktif berkomentar di kolom komontar biar gosip yang dibahas makin sip. 

Saya lalu jadi ngebayangin, gimana kalo saya atau orang yang saya kenal tiba-tiba masuk di lambe turah? Apa perasaannya? Senang? Sedih? Atau?

Tapi karena saya bukan artis alias rakjel dan teman-teman saya juga bukan artis. Hal tersebut mustahil. Sampai beberapa hari lalu saya dikejutkan dengan salah satu postingan gosip di akun lambe turah. 

Adik kelas saya menjadi bahan perbincangan terkait suaminya yang menjadi selingkuhan seorang artis.

Sebagai penggemar gosip tentunya harus berbanding lurus dengan kemampuan stalking. Karena percuma doyan gosip trus gak ditelusuri sampai akarnya. Iya dong, penggemar gosip juga mesti pinter. Jangan menjadi warganet alias netizen yang bacanya skip-skip itu. 

Saya mengenal adik kelas saya ini sejak SMP dan SMA. Gak kenal akrab sih walau kakaknya pernah sekelas dengan saya. Saya cuma tahu nama dan teman-teman sepergaulannya. Soal pribadinya saya gak tahu pasti. Saya bahkan baru berteman dengannya di Facebook di awal tahun ini. 

Lalu saya dibuat penasaran saat dia mengunggah foto-foto pernikahannya. Di dalam folder foto di akun Facebooknya, tidak ada penampakan sang suami. Kakak dan keluarganya pun tak ada yang mengunggah foto pernikahannya. Teman-temannya banyak yang gak tahu. Sebagai seorang yang pergaulannya luas tapi saat nikah hanya sedikit sekali yang tahu. Aneh kan ya? Tapi saat itu rasa penasaran saya hanya selintas saja. Karena itu tadi, saya gak kenal akrab dengan adik kelas saya ini.

Rasa penasaran saya yang selewat malah terjawab saat foto adik kelas saya muncul di postingan akun lambe turah. Reaksi awal saya tentu saja kaget, kemudian berubah takjub karena orang yang saya kenal kok bisa masuk di lambe turah. Kemudian rasa penasaran saya menjadi besar sehingga saya mencari tahu sendiri.

Saya mencoba membuka kembali foto-foto di akun Facebook adik kelas saya. Karena saya sempat meragu, ini beneran adik kelas saya dulu atau hanya mirip. Ternyata foto di akun Facebook dan akun lambe turah mirip, dari baju pengantin, pagar ayu, sampai venue-nya.

Kalo ada yang follow akun lambe turah, mungkin tahu kisah yang saya ceritakan ini. Di mana adik kelas saya ini belum lama menikah tapi suaminya ternyata diketahui jalan bareng dengan artis yang kebanyakan sensasi tapi gak ada prestasinya.

Yang lebih dulu heboh sebenarnya pengakuan dari istri pertama laki-laki yang jadi selingkuhan artis ini. Kemudian muncul foto pernikahan adik kelas saya dengan si laki-laki. Yang mana adik kelas saya ini ternyata adalah istri kedua. Adik kelas saya bahkan sempat memaki-maki di akun si artis dan berencana membuat perhitungan setelah dia melahirkan nantinya.

Jujur saya masih gak percaya kalo adik kelas saya bisa masuk lambe turah. Bukan kenapa-napa, tapi saya gak nyangka aja dia mau jadi istri kedua dengan track record dirinya yang berasal dari keluarga baik-baik dan taat beribadah. 

Tapi saya hanya bisa mendoakan yang terbaik aja untuk adik kelas saya ini. Manusia di luarnya mungkin terlihat baik tapi banyak yang suka salah memilih.



#HecticWeek: Undangan dan Acara Keluarga

Hari Jumat biasanya saya isi dengan leha-leha. Menjelang weekend, jadwal kegiatan di rumah gak sepadat hari biasa. Tapi Jumat kemarin saya mesti nemenin tante saya, adik dari mama yang kebetulan rumahnya tidak jauh dari rumah saya. Hari Sabtu rencananya tante saya pengin mengajak para keponakannya, saya sendiri aja sih. Dan keponakan dari suaminya, om saya, untuk datang ke rumah mereka. Ada perayaan.


Suami belum masuk kerja karena masih sakit, walau sudah mendingan. Lagipula dokter menyarankan isrirahat di rumah selama 3 hari. Tapi dia memilih mengantar saya dan si adek. Lalu lanjut ke sekolah kakak. Di tempat kerja suami saya sering disebut robot, karena emang gak ada capeknya. 


Baca dulu #HecticWeek: Ketika Suami Sakit 


Saya sebenarnya masih ngantuk karena kurang tidur dari Kamis subuh saat dibangunkan suami yang sakit telinga. Apalagi malam setelah saya selesai bikin sampel undangan natal, kami harus ke gereja dan pulang jelang tengah malam.


Tapi karena saya udah janji bakal nemenin tante saya jadilah pagi sekali saya sudah sampai di rumahnya. 


Saya diminta nemenin tante saya ke Pasmod BSD untuk belanja bahan makanan, kebetulan tante saya meminta saya untuk memasak satu jenis makanan. Sisanya dibeli di restoran chinesse food. 


Enaknya jalan sama tante saya, semua-semua ditraktir. Jadinya kenyang dan bahagia. Padahal saya tipe yang gak enakan kalo dibayarin orang, tapi tante saya tipe yang gak mau ditolak. Saya akhirnya memilih menjadi tipe oportunis saat itu. Nolak rejeki kan pamalih. #eaaa


Saya diminta memasak makanan Manado untuk acara makan siang besok di rumah tante. Setelah pulang dari pasar dan diantar ke rumah, saya langsung preparation untuk bahan dan bumbunya. Untuk mengerjakan sendiri sih sebenarnya gampang, tapi ngabisin banyak waktu karena saya harus bersihin bumbu dan motongin daging sebanyak 4kg. Minta tolong suami dia gak bisa karena harus ke kantornya buat persiapan alat-alat ke Padang di Sabtu subuh.


Iya, suami belum sembuh bener, tapi karena dia yang paling sering ngerjain tugas di luar kota jadinya gak bisa nolak. Apalagi tiket udah dibeli.


Suami pulang ke rumah pukul 10 malam saat masakan saya sudah hampir selesai. Tahu aja deh kalo udah waktunya makan. Kedua anak saya sudah tidur sejak pukul delapan malam jadi saya bisa bebas bekerja. Setelah beres-beres dan cuci piring barulah saya tidur. Saya gak bisa tidur kalo ninggalin piring kotor di cucian, bakal kepikiran dan jadinya gak tidur-tidur.


Tapi saya emang gak bisa tidur juga sih, jam 3 pagi saya mesti bangunin suami buat siap-siap berangkat ke bandara. Suka sedih kalo ada acara keluarga trus suami selalu absen dan hanya saya dan anak-anak saja yang hadir.


Acara di rumah tante saya diadakan pas jam makan siang. Jam setengah 12 saya sudah tiba di rumahnya dengan masakan yang saya buat. Tak lupa dua krucil juga ikut.


Sudah lewat pukul 1 siang tapi undangan yang lain belum datang, mereka adalah keponakan om saya. Tapi untungnya satu persatu akhirnya mereka yang ditunggu datang juga.


Acara hari itu adalah acara ucapan syukur ulang tahun om saya beberapa hari sebelumnya. Tapi acara sebenarnya adalah untuk mengungkap sesuatu yang penting, di mana saya dan suami sebenarnya sudah tahu lebih dahulu dibandingkan yang lain. Karena itu adalah pembicaraan keluarga, mungkin saya gak tulis di sini apa isi pembicaraan penting itu.


Tapi mungkin bisa dikultwitkan di #MalamGibah. *loh* *langsung dimusuhin keluarga*


Jam 5 sore saya dan dua krucil akhirnya tiba di rumah. Sebenarnya saya udah capek banget, udah pengin sekali tidur untuk menebus kekurangan tidur saya selama beberapa hari. Tapi masih ada undangan natal yang harus saya selesaikan. Jadilah saya mesti lanjut begadang sampai malam demi undangan yang harus dibawa ke gereja besok paginya.


Ruang tamu, sambil jagain anak sakit. 

#HecticWeek: Ketika Suami Sakit

Karena gak ada postingan baru di blog saya, gimana kalo saya cerita tentang daily life saya selama seminggu? Yakali pada mau baca gitu dan kepo saya kesehariannya macam apa. *siape elo*


Kalo gak ada yang mau baca juga tetap saya ceritain kok. :p


Minggu kemarin saya rasa-rasanya mau teriak histeris karena kecapean. Kayaknya gak ada istirahat sama sekali. 


Dimulai dari hari Kamis saat suami membangunkan saya pukul 3.30 pagi. Dia ngeluh kalo telinganya sakit dan sejak semalam gak bisa tidur. Saya langsung bangun buat nemenin dia, karena mau bantu obatin juga gak ada obat telinga. Dan gak bisa sembarang. Saya hanya duduk di tempat tidur tanpa tahu mo ngapain. Suami hanya bisa duduk nyender ke dinding sambil meringis. Rasanya ada yang retak di dada saya ngeliat suami seperti itu.


Bagaimana tidak. Suami saya bukan tipe pengeluh kayak saya. Yang sakit dikit aja drama banget. Suami saya kalo sakit pasti anteng dan tiduran aja. Beda sama saya, yang bakal meringis-ringis gak keruan. Macam seluruh dunia mesti tahu kalo saya sakit dan mesti ikut merasakannya. *LOL*


Tapi saat itu suami meringis kecil walau gak lebay kayak saya. Artinya dia sangat kesakitan. Mau rebahan gak bisa karena telinganya sakit. Tapi dia udah ngantuk sekali. Suami minta saya buat ikat kepalanya agar mengurangi rasa sakit di kepala katanya. Entah ngaruh apa enggak tapi ya saya turutin aja.


Jam 5 saya pindah kamar karena mesti bangunin si kakak yang harus sekolah. Maklum, jemputannya datang sebelum jam 6. Jadi saya mesti siapin dia dulu.


Setelah si kakak beres, suami ngajak ke RS. Saya selalu merasa bersalah di kondisi seperti ini karena saya sama sekali gak bisa bawa motor maupun mobil. Kata suami, dia masih bisa kok nyetir. Jadilah kami bertiga dengan si adek ke RS.


Jam 6.30 nyampe di RS Medika di BSD. Saat masih di perjalanan saya nyoba ngecek situs RS tersebut buat nyari tahu jadwal dokter THT. Tertulis jam 9 baru buka praktik. Tapi karena suami udah kesakitan tetap maksa datang pagi.


Sampai di RS setelah mengisi form, tadinya suami minta dirujuk dulu ke UGD biar bisa diperiksa dokter umum. Tapi setelah di sana, dokternya nyuruh untuk langsung diperiksa dokter THT. Jadilah kami ke Poliklinik dan menunggu. Ternyata dokternya baru akan datang jam 10.30. Saat itu baru pukul 7. Duh, mesti nunggu 3,5 jam sedangkan suami udah kesakitan banget.


Kami akhirnya memilih menunggu di dalam mobil saja sampai jam 10. Lalu pindah ke kafetaria yang hanya bersebelahan dengan poliklinik. Setelah jam 11 barulah dipanggil ketemu dokternya.


Dari hasil pemeriksaan, ternyata suami saya kena radang telinga. Salah satu penyebabnya adalah karena mobilitas yang tinggi. Maklum, suami saya sering bepergian keluar kota, entah dengan kendaraan roda empat atau dengan pesawat. Karena aktivitas inilah yang membuat telinga suami saya meradang.


Setelah menerima resep dan meminumnya, suami merasa sedikit mendingan walau telinganya masih berdenging. Karena sudah hampir jam 12 kami mampir ke sekolah si kakak yang jaraknya tak jauh dari RS. Setelah menjemput si kakak kami pulang untuk istirahat sebentar, tapi saya gak bisa istirahat karena malam itu diminta contoh undangan untuk acara natal gereja. Jadilah saat suami dan krucils tidur, saya berkutat dengan layout undangan natal.


Kamar, mata udah 5 watt. 

Tuesday, November 8, 2016

6 Langkah Makeup Bagi (bukan) Pemula

Kata siapa dandan itu repot?

Kata gue. 

Tapi ternyata juga menyenangkan.

Tanggal 3 November 2016 gue mendapat kesempatan hadir di acara Complexion Makeup Workshop with Vinna Gracia. Acara yang digagas oleh blossom.shine ini diadakan di Amos Cozy Hotel.

Sebenarnya gue rada malu buat datang, habisnya gue jarang dandan. Kalo dandan ke luar rumah hanya pake bedak powder, blush on, eyeliner dan lipstik. Udah itu aja. Bahkan kalo ke pesta hanya nambah pake bb cream aja sebelum bedakan. Kalo ada MUA yang ngeliat isi tas makeup gue, dia pasti bakal ketawa 3 hari 3 malam. Besoknya semaput. 

Ya gimana dong, buat beli produk perawatan wajah aja gue gak mampu banyak-banyak padahal pengin banget ikutin 10 step skincare ala-ala Korea yang lagi booming, apalagi buat beli peralatan makeup. Mending dialokasiin buat kebutuhan anak. #orangmiskinberalibi

Pas nyampe di lokasi, para peserta workshop yang lain datang dengan peralatan makeup yang lengkap. Istilahnya, mau pergi perang dengan perlengkapan tempur yang canggih. Sedangkan gue hanya lenggang kangkung. Malunya dari rada malu naik ke malu banget. Mana cuma gue sendiri pula yang bawa anak.

BWAHAHAHAHAHA...

Pilihan lokasinya cukup menyenangkan dan intim. Ruangan meeting di Amoz Cozy Hotel yang kecil membuat suasana berasa private workshop. Ambience ruangan juga sesuai nama hotel, cozy. Peserta yang datang juga gak banyak, hanya ada 16 kursi yang disediakan. 

Acara dimulai terlebih dahulu dengan doa dari MC yang backsound-nya entah pada nyadar apa enggak adalah instrumen lagu rohani yang sering banget dinyanyiin di gereja. Tapi karena hanya instrumen jadinya terdengar romantis. 

Ada beberapa sponsor produk yang turut berpartisipasi dalam acara ini, sebut saja Wardah, Wet Brush, Lisse, dan Lamica. Di antara produk itu gue cuma familier sama Wardah doang. Wkwk.

Masing-masing sponsor ikut membuka acara dengan memperkenalkan produk masing-masing. Seperti Wardah, gue baru tahu kalo Wardah ternyata melahirkan produk perawatan untuk pria juga. Dari parfum, deodorant sampai pembersih muka.

Selanjutnya ada Wet Brush yang adalah produk perawatan rambut. Sisir mereka benar-benar fantastik. Gimana enggak, dari rambut yang kusut masai pas disisir pake sisir dari Wet Brush eh langsung lurus rapi. Sisir merangkap catokan. Ada juga produk sisir untuk anak-anak.

Setelah pengenalan produk sponsor, acara utama dimulai. Kebetulan emang Mbak Vinna datang sedikit telat. Duh, Mbak Vinna, ikrib yes.

Perkenalannya gak pake basa basi. Vinna langsung memulai tutorial complexion makeup. Kali ini dia ngajarin step by step heavy makeup, yang biasa dipake ke pesta atau photoshoot.


Ada 6 langkah yang gue catat plus tips-tipsnya. Tips-tipsnya menurut gue sangat membantu sekali bagi pemula yang sama sekali buta soal dandan. Mana gue paling lain sendiri hari itu. Yang lain datang sambil bawa makeup lengkap, trus langsung praktik. Gue malah nyatat sambil ngawasin anak yang nulis di samping. 

Step 1

Gunakan moisturizer, primer, lalu foundation.

Siapa yang step 1-nya udah begini?

Gue malah gak pernah pake moisturizer. Pakenya pas selesai hapusin makeup. Ternyata salah, ya.

Bagi yang gak tahu apa itu primer (kayak saya). Face primer merupakan alas dasar wajah sebelum penggunaan foundation. Kebanyakan face primer berwarna bening seperti serum dan bertekstur sedikit oily

Face primer memberikan perlindungan pada kulit wajah agar elemen-elemen dalam makeup gak langsung masuk ke dalam jaringan kulit. Sehingga mencegah pori-pori wajah membesar serta munculnya jerawat.

Pantes pori-pori area hidung gue makin gede. Step dandan gue salah banget. Hahaha...

Untuk makeup hari itu, foundation yang digunakan adalah liquid dan cream. Keduanya dicampur sampai menyatu dan teksturnya menjadi halus. Untuk meratakan foundation gunakan kuas yang ujungnya membulat. Bisa juga menggunakan beauty blend.

Gue juga baru tahu kalo untuk dandan kuasnya banyak sekali.

Hayo, siapa lagi yang gak tahu kalo ternyata ada banyak kuas yang fungsinya berbeda-beda dalam makeup. Ayo jangan malu ngacung bareng akika. *kuper ngajak-ngajak*


Vinna sendiri lebih nyaman menggunakan kuas atau jari daripada beauty blend. Dalam tahap ini foundation harus di-blend sampai benar-benar kering di wajah.

Ada beberapa tips foundation dari Vinna:

  • Gunakan foundation yang lebih gelap dari warna kulit wajah.

  • Foundation  digunakan sampai leher agar warna wajah merata.

  • Untuk pemakaian kuas saat foundation, harus sering ditekan pada wajah agar hasilnya bagus. 

Kata Vinna, jangan takut untuk memakai makeup tebal atau complexion heavy. Apalagi bagi mereka yang berkulit kombinasi dan berminyak. Sedangkan untuk kulit normal, tidak apa-apa menggunakan makeup tipis tapi biar stunning harus main di mata.

Step 2

Penggunaan concealer.

Concealer tidak digunakan merata pada wajah. Cukup highlight di beberapa bagian seperti mata, jidat, hidung dan dagu. Kuas yang digunakan juga lebih kecil dan berwarna terang. Penggunaan kuas juga sama seperti pada foundation, harus selalu ditekan agar pigmentasinya keluar. Tapi juga harus hati-hati sekali agar foundation-nya tidak bergerak. Karena dalam makeup kalo ada kesalahan akan susah sekali untuk diperbaiki. Bahkan bisa-bisa harus dimulai kembali dari awal.

Step 3 

Contouring.

Ada dua varian contour, cream dan powder. Untuk area tulang pipi, pelipis dan jidat, Vinna memakai cream. Sedangkan untuk jawline menggunakan powder agar hasilnya lebih halus. Contour cream juga dipilih warna yang lebih gelap dari warna kulit wajah.

Contouring ini dimaksudkan untuk membentuk wajah sesuai dengan yang kita inginkan. Ingin jidatnya keliatan kecil, hidung jadi mancung, dagu lancip, dsb.



[caption id="" align="alignnone" width="736"] Sumber: @blossom.shine IG[/caption]
Saat contouring Vinna memilih meratakan dengan jari karena lebih bisa dikontrol daripada penggunaan kuas.

Untuk contour pada area hidung agar terlihat mengecil, Vinna memulainya dari cuping hidung bukan dari batas antara hidung dan alis.

Saat memakai contour powder, Vinna memilih 3 warna. Medium, lebih terang dari kulit dan gelap. Contour powder di-set ke daerah yang sudah di-highlight pada step 2. Penggunaan contour powder agar kulit telihat licin. Pemakaiannya saat di pipi harus banyak sedangkan di hidung sedikit.

Pake warna medium untuk menyatukan antara contour dan highlight. Semua area tersebut harus kena powder. Setelah selesai, cek lagi jika masih perlu untuk menambah contouring.

Hal yang krusial dalam step ini, setelah powder tidak boleh ada pemakaian cream. Itu akan sangat merusak makeup.


Step 4

Bronzer.

Sering lihat kan ada yang dandan hasilnya terlalu putih banget kek mayat? Nah, langkah keempat ini diperlukan biar wajah yang di-makeup keliatan jadi manusiawi.

Bronzer yang dipakai adalah warna warm yang ditaruh di atas contour. Diaplikasikan secara tipis saja.

Yang perlu diingat adalah contouring itu two tones sedangkan bronzer itu one tone.

Step 5 

Blush

Siapa yang suka make blush on dari depan ke atas? Teknik Vinna ternyata dari tulang pipi kemudian ditarik ke depan.

Step 6

Highlighter.

Last but not least step adalah highlighter. Karena ini belum masuk ke makeup mata dan bibir.

Highlighter fungsinya untuk mempercantik hasil makeup pada wajah. Penggunaan highlighter membuat kulit terlihat segar, cerah dan memberi dimensi.

Highlighter yang digunakan adalah warna keempat dari warna kulit. Vinna memakai highlighter shimmer agar kulit terlihat glowing.

Kalo dibaca dari 6 langkah di atas kok kayak mudah ya? Tapi kalo diaplikasikan pasti gak semudah yang dibaca. Tapi ilmu yang gue dapat hari itu sangat membantu dan memudahkan gue yang sama sekali masih amatir dalam hal dandan.

Semoga info yang gue dapat ini juga bisa berguna bagi teman-teman yang lain.

Selamat berdandan!