Tuesday, June 6, 2017

Liburan Singkat di Reddoorz

Gue mungkin termasuk orang yang bebal. Yang walau udah sering ikut lomba blog dan menulis tapi jarang menang, tetap aja ikut trus. Karena prinsipnya, kan tinggal nulis aja gak repot amat. Gak disuruh pake effort gede macam bangun candi dalam semalam kek Sangkuriang. Jadi ya walau jarang menang, ikut aja dulu. Menang apa kagak urusan belakangan. 

Tahun ini, untuk pertama kalinya gue menang lomba berhadiah uang tunai. Biasanya cuma dapet voucher atau hampers. Bukannya gak bersyukur, tapi dapat 'mentahan' kayaknya lebih enak. Ka-ching. Sungguh, rasanya bahagia banget. Uangnya bisa dipake buat beli keperluan anak. 

Nah, kemarin juga gue menang lomba blog yang diadakan oleh Reddoorz. Gak nyangka banget bisa terpilih di 3 besar. Sampe pas baca nama sendiri gak percaya gitu. Trus akhirnya jingkrak-jingkrak kesenangan. 

Tadinya ikutan cuma ngincer nginap gratis aja. Hitung-hitung buat ngajakin dua krucil jalan-jalan. Eh, dikasih bonus menang uang tunai. Puji Tuhan.

Akhirnya Jumat kemarin, voucher-nya gue pake. Dari Reddoorz dikasih jatah nginap 3 hari 2 malam. Lumayan buat staycation dan santai-santai tanpa ingat urusan di rumah. Cuma sayangnya suami gak bisa ikut karena mesti ke Palembang. Padahal sengaja udah milih tanggal yang bisa pas sama waktunya. Tetap aja batal karena tugas kantornya suka mendadak gitu. 

Gue milih nginap di properti Reddoorz yang ada di Thamrin, Kebon Sirih. Tadinya nulis wishlist di blog mah maunya di Thamrin City. Karena ngeliat propertinya bagus dan luas trus ada outdoor pool. Pas ditelepon sama pihak Reddoorz, mereka malah ngebooking di Thamrin, Kebon Sirih. Trus katanya gak ada pool. Ya udahlah ya, gak usah protes, gratisan ini.


Eh, ternyata ada outdoor pool juga di lokasi Reddoorz yang gue pilih itu setelah lihat di situs Reddoorz. Apalagi dua krucil emang ngarep bisa berenang sampe puas pas gue bilang bakal nginap trus ada kolamnya. Lucu sih, dekat perumahan gue ada waterpark juga. Tapi selama tinggal di sini baru sekali gue ngajak berenang mereka berdua di sana. 

Dari rumah gue milih naik KRL aja. Murah, cepat, dan dekat dengan tujuan. Setelah turun di Stasiun Tanahabang, tinggal naik gojek, kurang dari 10 menit udah sampe.


Lokasinya emang strategis banget ke mana-mana. Mau ke Pasar Tanah abang deket, mau nongkrong di Sarinah monggo, mau nyari makan enak di Sabang juga banyak. 

Lokasi Reddoorz di Thamrin, Kebon Sirih ini ada di Takes Mansion & Hotel Thamrin. Suasana pas gue check in di resepsionis terasa sepi. Cuma ada satu tamu yang make telepon dan seorang satpam. Pas diantar ke properti Reddoorz yang ada di gedung sebelah juga berasa cuma gue dan krucil yang nginap.



Kamar yang gue tempati ukurannya kecil tapi isinya lengkap dan nyaman. Ada AC, wifi gratis, telepon, dapat mineral waterwater heatertoiletries, kulkas, dan tv kabel. Kalo cuma pengin mager di kamar dan makannya tinggal mesan doang, salah satu properti Reddoorz ini cocok banget. Soalnya emang strategis banget. 


Karena kita check in Jumat sore, nyampe langsung gegoleran di tempat tidur sambil nonton. Dua krucil udah gak sabaran pengin berenang, tapi kata gue besok pagi aja. 

Enaknya lagi, dekat hotel ada lumayan banyak jualan pinggir jalan yang murah meriah trus enak. Gue milih beli sate ayam yang dibungkus buat dimakan di kamar. 

Pukul 05.00 dua krucil udah bangun, gue sendiri masih ngantuk karena begadang nonton. Mumpung wifi gratis ya dipergunakan sebaik-baiknya. Tapi karena jam biologis gue aktif jam segitu, mau gak mau ya gue juga bangun. 

Selesai sarapan, barulah berdua gue ajak ke pool. Walau outdoor pool, tempatnya berada di roof lantai 6. 



Gak dikasih aba-aba juga berdua langsung nyemplung kegirangan. Kenapa deh anak-anak demen banget main air? The fun part is, cuma gue dan krucil yang make kolamnya buat berenang. Berasa private pool banget.

Sebenarnya pool-nya lumayan dalam untuk anak-anak. Untung aja ada jacuzzi, anggap aja pool buat anak. Berdua berenang sampai gemetaran. Ada kali 2 jam di dalam jacuzzi sampai akhirnya nyerah dan minta turun karena udah kelaparan. 

Karena lagi bulan puasa, gue pesan makan lewat gofood. Sebenarnya di gedung sebelah bisa order makanan juga, ya namanya hotel juga di mana-mana pasti ada dining room-nya. Tapi karena udah mager abis berenang maunya order aja. 


Walau sepi dan kamarnya kecil. Properti Reddoorz ini homey banget. Tadinya mau di situ aja sampe bosen, tapi gratisannya cuma 3 hari 2 malam. Jadilah Minggu pagi mesti check out, sengaja emang pulang pagi biar kereta gak penuh-penuh amat kayak mau mudik. 

Oh iya, kalo ada yang mau gue komplain mungkin cuma wastafel dan ac yang rada bocor. Sisanya puas, kok. 

Semoga kalo ada kesempatan lagi, bisa nginap di properti Reddoorz lainnya. Gratis lagi kalo boleh. #lah #fakirgratisanabis 

Teteh Hebring

Tinggal H-10 sebelum DL naskah novel yang gue turut sertakan dalam lomba Gramedia Writing Project berakhir. Dan gue masih stuck di bab 5. 

Ini tahun ketiga gue ikutan event menulis dari Gramedia ini, dan tahun kedua terpilih dalam seleksi. Tahun lalu masuk 30 besar, sedangkan tahun ini terpilih masuk 90 besar. Sebuah pencapaian karena yang ikutan ada ratusan.

Tadi sempat rewrite bab 1 karena kurang sreg dengan gaya bahasa. Efek baca salah satu chicklit di Wattpad. Iya, emang suka terpengaruh kalo dikejar deadline kayak begini. 

Sekarang milih nyantai dulu sambil ngelanjutin serial Sense8 season 1 yang bikin gregetan. Sejak eps 5 mulai baper dan ngeship berat Wolfgang sama Kala. Semalam aja sampe nanya-nanya di Twitter, mereka kebagian sex scene, gak? #loh

Tapi bukannya nonton gue malah main Candy Crush. Selesai itu malah kepikiran kejadian lucu di sekolah si kakak.

Yaela, labil amat, Bu. Kalo nulis ya nulis, nonton ya nonton, main game ya main game. Ini kok gak konsisten amat jadi orang. Tujuan hidup sebenarnya apa, sih?

Ya udah deh gue cerita aja. 

Jadi minggu kemarin, gue antar jemput si kakak karena lagi ujian kenaikan kelas. Tempat nongkrong di kafetaria sekolah. Which is, jadi tempat ngumpul buibuk sama teteh-teteh yang juga nungguin anak sekolah. Gue jadinya terjebak sama obrolan dan kebiasaan mereka selama seminggu itu. 

Di hari pertama pada ngerujak, yang mangganya asem banget. Hari kedua pada tukar-tukaran menu makanan. Dikata lagi piknik trus potluck apa. Hari ketiga dan keempat pada jualan pakaian. 

Yang lucu adalah hari keempat. Saat ada yang membawa gamis dan jilbab untuk dijual. FYI, sekolah anak gue sekolah Kristen. Tapi pekerjanya dan juga penjual makanan di sekolah sebagian adalah muslim. 

Yang ditawari pakaian muslimah itu tentu saja mereka yang beragama Islam. Dan harganya emang dijual terjangkau. 

Salah seorang teteh yang ikut jualan di kafetaria sekolah menjadi pusat perhatian. Dia nyobain hampir semua gamis dan jilbab yang dijual. Saat memakai gamis warna ungu, dia malah lompat-lompat kayak kelinci. Katanya dia Marsha. Lol.

Lalu setiap dia selesai mencoba, bakalan berpose untuk difoto. Urat malu mungkin udah lama putus. Tapi menghibur. 



Puas nyobain gamis dan jilbab, dia ditawari kemeja batik oleh ibu-ibu yang lainnya. Percakapan mereka bikin ngakak banget sih saat itu.

Si Ibu: "Teh, gak beliin kemeja batik buat lakinya? Murah nih. Bisa dipake buat Lebaran nanti."
Teteh hebring: "Duh, Bu. Daripada beli buat laki gue, mending buat laki orang."
Si Ibu: "Najis lo, Teh."
Teteh hebring: "Ya iya, Bu. Laki gue mah bakal marah-marah kalo gue beliin baju. Aneh banget emang. Jadi daripada gue dimaki laki sendiri ya mending beliin laki orang. Dapet pujian kan gue."
*kemudian ada bapak-bapak lewat*
Si Ibu: "Nah tuh laki orang. Beliin gih."
Teteh hebring: "Yaelah, Bu. Kalo modelan begitu mah mending nyari brondong."

Hadeeeehhh... Ada-ada si teteh. Mana abis nyobain gak ada yang dibeli pula. 

Kruyuuukkk!

Lah, perut udah keroncongan. Udah jam makan siang rupanya. Gue makan dulu deh. 

#NulisRandom2017

Sunday, June 4, 2017

Old Couple on the Train

Hari masih pagi saat gue dan krucil sudah duduk nyaman di bangku kereta yang masih kosong melompong. Jam 07.00 tadi, kami baru saja check out dari salah satu hotel di Thamrin. Liburan 3 hari 2 malam usai sudah. It's a short getaway yang bikin hepi. Bersantai, goler-goler dan ngumpul dengan teman-teman baik. 

Hal yang paling gue suka saat di kereta adalah mengamati manusianya. Ada beragam kehidupan yang berbaur dan berdesakan dalam kereta setiap harinya. Walau kebanyakan mungkin hanya duduk diam, ada pula yang senang berinteraksi antar orang asing.

Sepasang suami istri yang duduk di depan gue misalnya. Berpakaian rapi dan terlihat harmonis. Duduk tanpa suara sebelum seorang bapak ikut duduk di samping keduanya. Tak seberapa lama mereka terlibat percakapan ringan tentang anak-anak mereka.

Tentang betapa bangganya mereka pada anak masing-masing. Yang sudah kerja dan bisa menghidupi diri sendiri bahkan bisa menyenangkan orangtua. Dan semua diceritakan tidak dalam nada persaingan.

Ketiga orang ini, sama-sama berasal dari Sumatera, tapi si bapak mengucapkan insyaallah sedangkan pasangan suami istri bercerita hendak bertemu saudara untuk masuk gereja. 

Si bapak dengan ramahnya mengajak turun bersama karena pasangan suami istri tidak tahu di mana stasiun yang dekat dengan lokasi penjemputan mereka.  

Mereka akhirnya turun di Stasiun Rawabuntu. Dan gue kehilangan momen indah itu. Padahal masih ingin mendengar percakapan mereka. 

Dan tanpa sadar, saat nulis ini gue udah tiba di stasiun tujuan gue juga. Siap-siap turun dan balik ke realita yang kejam.




#NulisRandom2017


Saat Berbelanja Online bukan Dosa

Lain di hati lain di bibir. Kayaknya itu analogi yang pas banget buat buibuk yang tadinya udah nge-list bahan belanjaan etapi pas nyampe ke minimarket/supermarket atau pasar yang dibeli melenceng jauh dari list.

Dari mulut keluar banyak penawaran ke penjualnya. Padahal tadinya cuma mau beli cabe, tomat, dan bawang malah nambah beli tepung ketan, gula merah, sama kelapa parut. Tadinya cuma mau beli bumbu dapur malah kalap beli bahan untuk bikin klepon buat nyemil. Abis itu ngeluh, kok gak kurus-kurus? Ya gimana, cita-cita pengin kurus eh hobinya makan.

Saya termasuk buibuk labil itu. Yamaap, lapar mata kadang suka terjadi kalo lagi belanja. Akhirnya keinginan lebih besar daripada kebutuhan. 

Padahal buibuk rumah tangga dituntut harus pintar buat mengatur dan mengontrol keuangan keluarga. Soalnya kalo sampe salah atur ya bisa berabe. Gak mau kan jadi seperti itu. 

Mbak Prita H. Gozie seorang pakar Financial Planner Professional berbagi ilmu "Smart Financial dan Happy Ramadan" buat buibuk yang hadir di acara Happy Meet Up with Happy Fresh

Dok: Lisna

Karena sudah masuk di bulan Ramadan, ilmu ini penting banget buat buibuk yang suka kalap saat belanja. Karena salah satu tujuan berpuasa adalah untuk menahan diri dari segala macam godaan. Tapi pas berbuka doyan banget tergoda buat belanja melebihi anggaran yang udah disiapin selama bulan puasa.

Ada beberapa tips yang bisa ditiru dan dipraktikkan:

Buat anggaran Ramadan 

Kita harus mengalokasikan dana-dana yang diterima untuk kebutuhan Ramadan dengan prosentase; 5% untuk zakat, 10% dana darurat, 40% biaya hidup, 20% cicilan, 5% tabungan investasi, dan 20% Ramadan lifestyle.

Prosentase di atas juga berlaku untuk diterapkan setiap bulannya. Karena pengalokasian dana yang baik gak cuma berlaku saat Ramadan aja.

Pos dana darurat

Harus selalu untuk mempostkan dana darurat. Karena dana darurat sering kali lupa untuk dialokasikan padahal ini salah satu alokasi dana yang penting jika-jika dibutuhkan untuk keperluan mendadak.

Rencanakan keinginan

Sama kayak Nobita yang ingin ini ingin itu banyak sekali, setiap manusia selalu punya keinginan. Masalahnya, jika kita menginginkan sesuatu, harus direncanakam terlebih dahulu. Gak bisa asal kalap aja sehingga kebutuhan terabaikan.

Cerdas berbelanja

Ingat, belilah sesuai kebutuhan bukan keinginan. Terutama jauhi keinginan yang bisa bikin tubuh melar ujungnya nyalahin suami kenapa susah kurus. Cerdas berbelanja itu penting, buibuk.

Do it online 

Pas Mbak Prita curhat kalo dia lebih senang belanja online, rasanya mau bersorak bahagia dan ngajak tos. Ternyata kita sama, Mbak. Bedanya, Mbak Prita memilih belanja online agar uang gak keluar melebihi budget. Karena kalo belanja online biasanya kita udah tahu apa aja yang mau dibeli. Jadi bisa menghemat anggaran belanja. Saya mah boro-boro, kebalikan banget dari Mbak Prita.

Makanya semua tips di atas kudu banget diaplikasikan secepatnya dalam kehidupan keuangan keluarga saya. 

Nah, belanja online juga gak asal sembarang belanja online, sih. Balik lagi ke tips cerdas berbelanja di mana kita juga harus cerdas memilih online shopping yang mendukung semua kebutuhan rumah tangga.

Happy Fresh hadir untuk mengisi kebutuhan yang diperlukan buibuk rumah tangga dalam hal online shoppingMbak Emi selaku Marketing Branch Happy Fresh memaparkan kenapa kita harus menggunakan Happy Fresh dalam berbelanja online untuk kebutuhan rumah tangga dan fitur apa saja yang ada di dalam aplikasi yang mendukung customer.

Dok: Lisna

Kenapa buibuk harus belanja di Happy Fresh? 

1. Harga semua item barang sama dan sesuai dengan harga supermarket. 
2. Memiliki banyak cabang supermarket. Jadi tidak terpaku pada satu supermarket saja. 
3. Terdapat promo khusus di bulan Ramadan.
4. Shop it forward adalah program terbaru Happy Fresh untuk donasi kita kepada yang membutuhkan. 
5. Bisa mengatur waktu pengiriman belanja sesuai dengan jadwal diantar sampai ke alamat tinggal kita. 
7. Happy Fresh memiliki shopper-shopper yang handal dalam berbelanja dan memilih kualitas yang bagus untuk belanjaan pesanan. 



- Website : HappyFresh Indonesia

- Instagram : HappyFresh_ID

- Twitter : HappyFresh_ID

- Facebook : HappyFreshID

Saturday, June 3, 2017

Saat si Kakak Hilang

Cuaca cukup menyengat saat kaki kami menapak di halte Kalijodo. Ini kali pertama kami ke sini karena iseng nyobain naik City Tour Jakarta dari halte Monas. Tadinya kami dari sebuah mal besar di pusat Jakarta, gue menghadiri undangan bloger dari salah satu e-commerce. Karena gak mau sepi jalan sendiri, jadilah suami dan dua krucil ikut menemani.

Gue sebenarnya udah terkantuk-kantuk selama City Tour bus berjalan. Badan terasa lengket dan gerah. Si adek bahkan sudah pulas di pangkuan. Sementara si kakak asik main game dari ponsel papanya. Setelah menempuh perjalanan kurang lebih satu jam, tibalah kami di halte yang dituju.

Ramai. Padahal hari sudah sangat sore. Begitu kesan yang gue dapat setibanya di lokasi yang dibangun Bapak BTP yang kini dipenjara. Padahal belum lama taman ini diresmikan. Suasananya sesuai dengan apa yang gue liat di medsos. Dibangun untuk kebutuhan rekreasional dan kreativitas warga. Khususnya remaja dan anak-anak yang tampak sangat menikmati. 

Rangkaian mural di dinding, cosplay low budget dari beberapa animasi anak terkenal, manusia hantu, dan cosplay dari beberapa superhero yang cukup mirip dengan aslinya, barisan wahana mainan juga berjejer sepanjang jalan. Mulai dari becak, motor, mobil-mobilan, sampai skuter. Yang kesemuanya menarik minat anak-anak. Apalagi anak-anak gue. Gak perlu nunggu lama buat berdua merengek minta naik macam-macam permainan itu. 

Gue memilih duduk di aula terbuka dengan segambreng barang bawaan. Kami memang memilih naik kereta alih-alih membawa kendaraan sendiri. Lebih cepat dan praktis. Tapi melelahkan karena barang bawaan dari acara bloger mesti gue tenteng sendiri. Suami kebagian tugas jagain krucil main. 

Si kakak memilih sebuah motor balap mini yang langsung bisa dikuasainya hanya dengan sekali liat. Anak laki-laki gue ini emang excited dan gampang tanggap untuk hal-hal begini. Kadang bikin gue cemas karena terlalu aktif. Sedangkan adeknya memilih naik motor mainan bentuk vespa yang kayak di mal-mal itu. Papanya lebih milih ngintilin si adek sambil tetap merhatiin si kakak.

Selang tak lama, gue mendekati suami yang udah ngejogrok di rumput. Si adek sibuk muter dengan motornya, sedangkan si kakak udah gak keliatan. Suasana makin ramai karena orang-orang masih banyak yang berdatangan. 

Lima menit. Sepuluh menit. Si kakak belum juga muncul. Gue udah mulai khawatir. Si kakak mungkin udah selesai main motor mini dan jelalatan ke mana-mama karena rasa penasarannya yang sangat besar. Sikapnya yang kayak begini yang suka bikin gue senewen tiap kali ngajak dia jalan. Udah berapa kali gue mesti musing nyariin dia ke mana-mana setiap kami ke mal atau ke lokasi terbuka seperti ini.

Akhirnya suami mulai bangkit dan berkeliling. Gue ikut dari belakang sambil berhenti sebentar buat motoin barisan cosplay seperti Iron Man, Power Rangers, Bumblebee, dan Manusia 1001 Malam. Cemas boleh tapi dokumentasi jalan terus. Ya maap, walau cemas banget gue gak mau keliatan cemas dan mikir macam-macam. Jadi gue alihkan dengan tetap ngambil foto.

Kami berjalan sampai ke ujung taman. Suami kembali lagi ke arah sebaliknya tanpa hasil. Gue makin cemas. Di keramaian seperti ini bagaimana kami bisa menemukan si kakak?

Dalam hati rasanya pengin nabok si kakak karena selalu bikin mamanya setresss. Pengin ngejewer, nyubit, dan lain sebagainya biar dia kapok. Entah cuma gue apa emak-emak yang lain juga suka merasakan hal yang sama. Tapi gue suka gitu, pas udah ketemu yang ada mah dipeluk dan bilang jangan bikin cemas papa sama mama lagi. Lupa sama kesel yang tadinya udah seubun-ubun.

Untungnya kecemasan gue gak perlu berubah status menjadi siaga 1. Suami sudah duduk di salah satu jalur sepeda dengan si kakak. Gue menjadi lega. 

Yang lucu adalah, gue ternyata sudah melihat si kakak sebelumnya. Oke, kamera ponsel gue yang ngeliatnya. Gue gak ngeh karena sibuk motoin si manusia 1001 malam yang ngambang kek eek. Emaap. Jadi selesai foto, gue langsung berlalu tanpa merhatiin kalo si kakak jadi photobomb di dalamnya. Udah cemas dan khawatir ternyata anak gue mainnya cuma di dekat situ doang. Wkwk.

YA NAMANYA JUGA BUIBUK, KALO KEHILANGAN ANAK DRAMANYA NGALAHIN KELEBAYAN DRAMA INDIA. 

Si kakak di antara manusia eek dan ranger merah

Tak berapa lama kami memilih pulang. Kembali menuju stasiun kereta terdekat dengan kendaraan online. Tapi sebelumnya gue sempetin dulu pose cantik di mural yang mesti difoto berkali-kali sambil dikit-dikit ngomelin suami kalo ada hasilnya yang gak sesuai harapan. Biasalah, makemak ribet.



Itu menjadi salah satu perjalanan keluarga kecil gue yang lengkap. Biasanya suami jarang ikut karena sering keluar kota. 

#NulisRandom2017

Friday, June 2, 2017

Pukul 06.59

Sekarang pukul 06.59 WIB. Gue lagi duduk di kafetaria sekolah anak gue dengan terkantuk-kantuk. Tadi bangun pukul 04.14 padahal alarm disetel pada pukul 05.05. Yeah, I beat the alarm!

Ini jadi hari terakhir si kakak ujian kenaikan kelas. Gak kerasa anak pertama gue udah mo naik kelas 3. Padahal awal kedatangan kami merantau ke Tangerang ini saat dia masih bayik banget, baru 4 bulan. Time flies. 

Sedangkan si adek, dengan setia nemeni gue buat nganter dan nungguin si kakak sampe pulang sekolah. Karena lagi ujian jadinya jam pulangnya cepat. Masuk jam 07.00, jam 09.15 udah selesai. 

Kadang gue kasian sama si adek, sedari dia bayi udah gue bawa ke mana-mana. Pernah pas dia lagi demam (sebelum akhirnya didiagnosa radang paru-paru) tetap ikut nemenin si kakak UTS. Sekarang, Puji Tuhan sehat-sehat walau berdua masih dalam proses pengobatan. 3 months to go untuk rutin minum obat radang paru-paru. 

Si adek juga tahun ini udah masuk TK B. Kadang gue kesel kalo ditanyain kenapa gak dimasukin sekolah dari PAUD/Playgroup, dsb. 

Pertama, dulu gue kecil dibebasin ortu buat main sepuasnya. Menikmati masa kecil sebagai anak-anak pada umumnya. Makanya gue gak mau maksa anak gue ke sekolah hanya karena tuntutan mesti bisa baca dan nulis. Mereka bebas main dan menikmati masa kanak-kanak mereka. Karena seperti itulah memang masanya. Puji Tuhan lagi, kedua anak gue bisa baca tulis tanpa harus masuk sekolah sejak usia dini. 

Kedua, kalo anak gue masuk sekolah sejak dini, waktu di rumah juga banyak tersita. Soalnya gue mesti nganter dan nungguin padahal kerjaan rumah banyak. Belum lagi gue mesti nulis. Gue kalo capek udah males nulis sedangkan deadline banyak.

Ketiga, biaya sekolah mahal. Gue pengin kedua anak gue mendapat pendidikan yang bagus dalam lingkungan yang kondusif. Capek kan liat kenyataan sekarang yang udah mulai diskriminasi di mana-mana. Gue mau anak gue hidup dalam keadaan yang menghargai kalo perbedaan itu indah. Jadi alokasi dana sekolah sejak dini bisa dipake buat masuk ke sekolah seperti yang gue mau. 

Dan yang paling bikin gue gondok, komen-komen nyelekit dan musingin urusan orang lain selalu datang dari keluarga sendiri. 

Orang-orang yang kurang kerjaan mungkin kurang asupan rekreasi juga. Untungnya walau gue suka stres di rumah, ada aja berkat buat jalan-jalan gratis atau bisa jalan-jalan murah. 

Hari ini kalo gak ada halangan mau ngajak krucil nginap di salah satu hotel di Kebon Sirih. Salah satu hadiah karena emaknya menang lomba blog. 

Karena hidup butuh senang-senang juga biar waras.

Eh, udah dulu, si adek minta dijajanin pisang sale yang harganya 10rb dapet 3 bungkus. Murmer tapi endeus.


#NulisRandom2017 day 2