Tuesday, March 14, 2017

Kenapa Butuh Gosip di Lamtur Kalo Drama di Twitter Lebih Hot? #TwitterSeries

Mumpung lagi anget banget dan sampe hari ini masih pada heboh soal drama selebtwit, gimana kalo dibahas dimari juga.

Tenang ini bukan blognya admin Lamtur. Cuma mau ngeramein aja, mayan kan blog ada tulisan baru.

Eh, apa gue bikin konten sendiri yak soal hosip-hosip beginian di blog? Wkwk. Di Twitter sih gue ada konten #MalamGibah yang emang buat bahas gibah rangorang. Coba difollow dulu itu akun @naztaaa, isinya sih banyakan fangirling tapi kalo ada rikues buat ngegibah ya pasti dijabanin. #eaaa 

Iya, emang selow banget yang punya akun sampe musingin kehidupan orang lain. :(

Etapi, mungkin ada yang bertanya-tanya, "emang ada drama dan twitwar apa di Twitter?" kok timeline saya adem aja."

Ih, pasti following-nya bukan yang suka drama kek list following gue. Elu aja kali yang demen drama juga?  Iya,  nih.  *urek-urek tanah*

Jadi ya, beberapa hari ini lagi heboh soal selebtwit, dari drama selengki sampe twitwar.

Di awali dengan drama selingkuh dari salah satu selebtwit yang dikenal sebagai tukang meme di Twitter. Dese juga admin akun film yang suka cenayang-cenayang itu.

Gue tadinya udah liat foto dia selingkuh dari pagi di akun salah satu selebtwit yang katanya sih jurnalis di Jakpos, tapi gak ngeh karena mikir lagi bercanda. Agak siangan eh tahunya mulai rame dibahas kalo ada selebtwit yang ternyata selingkuh sama istri orang. Muncullah berbagai skrinsyut dan tentang dia dan si perempuan yang katanya sih mereka selingkuh.


Pembenaran kalo mereka selingkuh juga diiyakan lewat akun suaminya. Ya walau di akun si suami gak bilang secara gamblang sik, tapi kalo buka timeline-nya ya terbaca jelas.

Sampe sekarang gak ada klarifikasi dari selebtwit yang bersangkutan dan si perempuan. Jadinya netijen makin berpikiran macam-macam dan menganggap kalo tuduhan itu benar.


Jelang dua hari dari drama selingkuh tersebut, muncul kehebohan soal selebtwit yang berantem sama pacarnya. Kedua belah pihak saling klarifikasi menurut versi masing-masing.


Tapi kalo ditelusuri dua orang ini rada nganu. Maksudnya terlalu drama beneran.



Masih di hari yang sama, malamnya ada twitwar. Gerombolan yang ngaku elite Twitter secara sengaja nyerang ke salah satu akun cewek yang belakangan jadi viral karena video soal mantannya yang kecubung apalah apalah.


Kenapa gue bilang sengaja? Karena mereka emang manas-manasin biar pada twitwar, padahal yang dipanasin itu temen mereka sendiri.


Gimana dramanya seru abitch, kan?

TAPI KENAPA DISENSOR SEMUA NAMANYA?

Ya kan biar pada usaha buat stalking. Fufufu~

Sebenarnya fenomena selebtwit drama kayak begini udah ada sejak circa 2009. Dari yang suka dm-in follower trus diajak bobo bareng, sampe yang suka blunder sama twitnya. Makanya sampe ada akun @faktaselebtwit yang ngebongkar busuknya kehidupan selebtwit, tapi isinya lebih banyak nyerang beberapa personal aja sik. Kalo #AnakTwitterLama pasti tahulah akun ini.

Gue juga gak tahu, patokan buat jadi selebtwit itu apa? Banyaknya follower? Engagement ke follower? Twit yang diRT sampe ribuan? Atau apa? Gak ngerti juga gue. Tahunya si anu dan si anu sudah dilabeli sebagai selebtwit. Entah atas dasar apa.

Buat gue sih Twitter emang lebih dari medsos lainnya, karena semuanya lengkap ada di sini. Dari yang demen bahas SARA, politik, fangirling kek gue, sampe drama, ada semua. 

Beda sama drama atau hosip di akun Lamtur di IG yang semuanya tentang artis. Atau ketik YA/AMIN di Facebook biar masuk surga. Belum lagi yang pada drama ada yang follow akun gue. Walau gak kenal secara personal tapi berasa kenal aja gitu, makanya suka kaget kalo tahu-tahu muncul drama.

Jadi, kenapa butuh Lamtur kalo di Twitter dramanya lebih ngehek. 


Dan biar gak terjebak sama yang namanya selebtwit...

Friday, March 10, 2017

Sejuta Peluang bersama Tupperware

Saya gak butuh sejuta peluang sik, cukup satu peluang aja. Yaitu, jangan pernah ngilangin Tupperware milik nyokap. Serem atuh...


Untungnya semasa sekolah sampai saya udah jadi emak-emak juga, Puji Tuhan gak pernah ngilangin satu pun Tupperwarenya nyokap. Kan bisa berabe. 


Kalo yang pernah ngilangin Tupperware milik nyokapnya, saya hanya bisa ngasih puk-puk gratis.




[caption id="" align="alignnone" width="666"] source: insagram tahilalats[/caption]

Etapi, wajar sik para emak-emak jadi senewen kalo Tupperwarenya hilang. Wong kualitasnya oke banget. Emang beda sama peralatan rumah tangga berbahan plastik lainnya.


Tupperware sendiri adalah perusahaan yang telah berdiri lebih dari 70 tahun. Produknya terbuat dari bahan plastik berkualitas terbaik, tidak mengandung zat kimia beracun dan sudah memenuhi standar mutu dari beberapa badan dunia. Selain aman untuk dipakai berkali-kali untuk makanan dan minuman, juga ramah lingkungan karena bisa didaur ulang.


Nah, Rabu kemarin di salah satu gerai Tupperware yang ada di Mal Taman Anggrek menggelar acara International Woman's Day sekaligus memperkenalkan rangkaian produk Tupperware yang baru. Saya bersama beberapa emak-emak dari KEB mendapat kesempatan untuk turut hadir dalam acara ini.



Diawali dengan cooking class dari salah satu celebrity chef bernama Chef Lutfi.


Ada tiga resep yang cukup mudah yang dipraktikkan, mulai dari chicken nugget, bola-bola daging, dan butter rice. Kesemua produk yang digunakan untuk memasak tentu saja menggunakan produk dari Tupperware. Seperti menggiling daging menggunakan mincher, menghaluskan bawang atau cabai dengan turbo chopper, dan mengocok telur memakai speedy chef mixer. 



Selesai cooking class, ada talkshow dengan bintang tamu Mbak Hanifa Ambadar yang adalah founder Female Daily Network dan Mbak Susiyanti, salah satu store manager dari Tupperware. Kedua perempuan ini memberikan banyak sekali motivasi bagi ibu-ibu yang hadir dalam acara ini. Keduanya memberi dorongan yang sama, bahwa semua perempuan tidak melulu harus di rumah dan bergantung pada suami tapi perempuan harus berani bermimpi besar. Ada banyak peluang di luar sana yang bisa dicapai oleh seorang perempuan. Sama seperti sejuta peluang yang ditawarkan oleh Tupperware.



Acara berikutnya diisi dengan penampilan para model yang memperkenalkan produk baru dari Tupperware. Yaitu, tempat bekal yang cocok buat menjadi tempat makan anak-anak ke sekolah atau untuk suami ke kantor. Bahkan untuk tempat bekal para perempuan yang bekerja juga.



Acara penutupan diisi dengan pembagian hadiah kuis, foto bersama dan pembagian goodie bag dari Tupperware.


Senang banget bisa dapet produk dari Tupperware, sayang waktu datang gak bawa produk non Tupperware, karena ternyata bisa ditukar sama produk Tupperware.



Sekarang mari mengoleksi Tupperware juga, tapi mesti wanti-wanti ke anak biar Tupperware emaknya jangan sampai dihilangin.


Karena kalo sampai hilang terima akibatnya...