Sunday, April 30, 2017

Nasib si Donal Bebek, BTS, dan Tangis Semalam

Hari Sabtu kemarin gue mengukuhkan diri sebagai seorang introvert sejati. Ngurung diri di kamar dengan lampu dimatiin seharian. Mata bengkak karena nangis berjam-jam. Dan sama sekali gak ingin berinteraksi dengan siapapun. I've become more antisocial than ever.

Karena kemarin gue benar-benar berduka. My heart just dropped instantly saat tahu kalo harapan gue pupus untuk ketemu secara langsung dengan Kpop grup yang udah 2 tahun ini jadi satu dari dua Kpop grup yang gue suka.

Pasti ada yang akan langsung berkomentar, "halah, lebay banget sih, lo. Gak bisa nonton konser aja sampe segitunya" pas baca alasannya.

Iya gue lebay. Gue lebay karena jatuh cinta sama Namjoon, Suga, Hobie, V, Kookie, Jin, dan Jimin. Gue lebay karena dulu suka underestimate sama Kpop, yang saat itu ngebatin "ogah banget suka sama cowok-cowok cantik ini." Gue lebay karena kemakan omongan sendiri dan akhirnya terjebak dalam fandom bernama ARMY dan naksir berat sama leader Big Bang (which is my ultimate bias). Gue lebay karena kemarin harusnya jadi konser Kpop pertama gue tapi malah gak bisa nonton. Iya, gue lebay banget.

Buat sebagian orang pasti gak ngerti kenapa gue mesti selebay itu. Sama, gue dulu juga pernah dalam posisi menghakimi seperti itu. Dulu gue suka bingung, kenapa seseorang bisa ngefans sama idola sampe segitunya. Dulu gue selalu percaya, gak ada manusia yang bakal gue idolain selagi masih sama-sama makan nasi juga sama kayak gue.

Sampai kira-kira di tahun 2015, gue terjebak dalam pesona G-Dragon. Dari situ gue mulai menaruh perhatian khusus buat Kpop. Lalu secara gak sengaja juga gue ngedengar lagu comeback Fire dari Bangtan. Suara husky Rap Monster langsung bikin gue terhipnotis dengan grup ini. Ke mana aja gue selama ini sampe baru sekarang suka sama mereka? Padahal saat MAMA 2014 gue nonton performa mereka bareng Block B. Gue sampe nyari berbagai fancam dan reaksi hanya pada bagian dance Jimin dan Jhope aja. Bagian Jhope ngejatuhin punggung ke lantai dan Jimin ngerobek kaos kutangnya was fucking epic! 

Sejak itu, kuota gue habis cuma buat nonton reality showfancam, MV, dan apa aja yang berhubungan dengan BTS. Suka berubah jadi cinta. Cinta yang mungkin bagi orang lain dianggap cinta gila.

Cinta, tuh, sama keluarga bukan sama Kpop grup. Tenang, ini cinta yang gak merugikan keluarga, kok. Gue tetap bisa melayani suami tanpa mikirin salah satu anggota Bangtan atau bahkan GD sebagai selingkuhan. Gue juga tetap mengurus kedua anak gue dengan baik. Cinta yang murni hanya agape, bukan eros.

Saking sukanya gue sama mereka, isi twit gue berubah total. Awal main Twitter gue dicitrakan sebagai mamak-mamak 'mesum' yang seneng menulis. Sebenarnya gak ada niat untuk mencitrakan diri seperti itu. Karena kebanyakan saat ngetwit yang sedikit vulgar saat itu gue mungkin lagi netein anak, atau lagi ongkang kaki setelah selesai nyuci, bahkan mungkin lagi ngupil. Sebagian besar juga isi twit gue random. Laun setelah jatuh ke dunia kekoriya-koriyaan, isi twit gue lebih banyak soal Kpop dan Kdrama. Cover foto dan isi profile juga ikut berubah. Gue juga follow sesama ARMY-deul demi keupdate-an info soal perbangtanan dan demi memperluas pertemanan sesama fandom. Sampe banyak teman dan follower lama protes. Maaf, karena cinta harus totalitas.

Makanya gue selalu berdoa dan berharap kalo suatu waktu nanti gue bisa nonton mereka secara langsung. Suka iri saat melihat beberapa teman yang gue follow sudah menunaikan ibadah Bangtan langsung di Korea. Bahkan ada yang sampe ngejar sampe ke negara Asia lainnya saat Indonesia gak masuk jadwal konser BTS tahun lalu.

Yamaap, gue fans kere sih. Cuma modal kuota dan twit doang. Makanya belum bisa total buat ngejar sampe ke negeri gingseng atau ke negeri lain. Duit yang ada baru bisa dipake buat urusan rumah tangga dan keperluan anak. Buat bayar tagihan ini itu agar bisa bertahan hidup. Kalo duit gue gak ada habisnya, sampe di jadwal konser mereka di ujung dunia manapun pasti gue kejar. Mereka konser di dasar bumi atau di gua penguin di Kutub juga pasti gue jabanin.

Gue sebenarnya udah tahu sejak tahun lalu kalo Indonesia bakal masuk dalam jadwal konser WINGS. Gue tahu. Gue makanya berdoa kenceng biar bisa nonton. Apalah, doa gue gak terjawab. Keperluan keluarga harus jadi hal utama. Gak mungkin kan gue pake budget yang disimpan untuk Bangtan tapi abai saat tahu kalo dana buat anak masuk sekolah masih kurang.

Akhirnya gue berusaha buat nyari giveaway di mana aja yang menyediakan tiket gratis. Gue gak mandang mo dapet di stage mana. Asal bisa nonton aja. Tapi gue emang nasib Donal Bebek banget kalo soal kuis atau giveaway. Gak pernah gue seberuntung Untung Bebek. Selalu gagal dan gagal. Tapi gue tetap aja berusaha ikut selagi masih ada kesempatan.

Dan kesempatan gue berakhir kemarin pagi, saat pengumuman giveaway terakhir yang gue ikutin ternyata juga gagal. Padahal malam sebelumnya gue udah berdoa kenceng. Gue nangis dalam doa saat anak-anak gue udah tidur. Gue nangis karena gue BENAR-BENAR sangat ingin ketemu Bangtan.

Sabtu kemarin gue bener-bener kehilangan semangat. Gue hanya memandang postingan teman-teman gue yang udah di lokasi dalam muram. Walau baca juga kalo banyak drama selama di lokasi, hati gue tetap sakit.

Hari ini gue masih berduka. Gue masih nangis tiap liat foto-foto post concert. Apalagi saat nonton fancam. Hati gue perih. Sebegini susahnya buat gue hanya untuk bertemu Bangtan untuk pertama kalinya. Bagi orang lain semua kayaknya begitu mudahnya. Rezeki ngalir kayak air sampe ada yang bisa nonton berulang-ulang sampe ke negara lain. Semesta seolah sangat baik bagi mereka, ke gue mah boro-boro. Default hidup gue itu cuma berisi kegagalan.

Duh, Bangtan. Andai kalian tahu ada salah satu fans kalian yang semenderita gue karena gak bisa nonton. Andai kalian tahu ada mamak-mamak kepala 3 yang cinta sekali sama kalian padahal sering diomongin lebay karena gak ingat sama umur dan keadaan. Andai kalian tahu kalo mamak-mamak ini juga sudah menularkan virus Bangtan ke anak-anaknya. Andai kalian tahu, kalo mamak-mamak ini patah hati sepatah-patahnya karena gak bisa ngeliat kalian kemarin.

Tapi semoga kalo masih ada umur dan semesta khilaf dan tiba-tiba baik sama mamak ini, semoga suatu saat nanti mamak ini bisa ketemu dengan kalian secara langsung dan merasakan euforia yang sama seperti para ARMY-deul yang kemarin juga mungkin menjadi kali pertama ketemu kalian.

Semoga...

credit: @lanafad

Thursday, April 27, 2017

Saat Mamak dan Keluarga Butuh Liburan

Saat nulis ini gue lagi duduk bareng si kakak di sofa. Di dalam kamar, si adek masih pulas karena semalam tidur agak larut. Sedangkan suami masih sehari lagi di Palembang, besok baru bisa pulang. Sementara di tv lagi diputer serial kartun SuperBheem. Gue menulis dengan asyik sedangkan si kakak khidmat menonton sambil menunggu jemputan sekolahnya.

Setelah si kakak pergi, gue kembali melanjutkan kegiatan gue. Bersihin rumah, masak, ngelipet baju trus pergi ke gym yang jaraknya cukup buat pemanasan cardio ringan. Nyuci sama nyetrika belum masuk jadwal jadi kegiatan hari ini sedikit lebih ringan. Biasanya si adek udah bangun saat gue udah selesai beres-beres rumah. Gue mesti minumin dia obat tepat setelah dia melek kemudian kami berdua sarapan buah bareng.

Kira-kira seperti itu rutinitas gue setiap hari selama 8 tahun ini, sejak menjadi seorang istri dan ibu dari dua orang anak. Harus bangun lebih awal sebelum memulai hari dan tidur paling akhir sebelum hari hampir habis. Capek? Tentu saja. Namanya juga manusia biasa bukan manusia super. 

Gue hanyalah satu dari banyaknya mamak-mamak rumah tangga yang juga memiliki rutinitas rumahan yang tak ada habisnya. Bahkan mungkin ada yang rutinitasnya lebih berat dan melelahkan dari gue. Ada banyak. Dan mamak-mamak macam gue pastinya dekat sama kata bosan, capek, dan butuh istirahat.

Emang gak pernah istirahat? Edan! Mesin aja bisa rusak kalo dipaksa nonstop apalagi gue yang hanya terdiri dari onggokan daging dan darah plus dosa. Istirahat pernah lah, tapi bukan istirahat macam boci atau bobo ciang. Istirahat yang gue butuhkan itu untuk merilekskan diri alias liburan.

Iya, gue butuh liburan. 

Terakhir liburan sama keluarga itu bulan Desember kemarin. Ya itu kalo bisa dibilang liburan, sih. Suami saat itu ditugaskan ke Pertamina yang ada di Pelabuhan Ratu. Sambil nunggu dia selesai kerja, gue sama anak-anak meringkuk di kamar hotel kecil yang tak jauh dari tempat pelelangan ikan. 



Lalu saat ini gue sedang dilema. Kemarin saat ngajak anak-anak ke sebuah pameran buku, si kakak bertanya, "Kapan kita jalan-jalan lagi kan nanti mo long weekend?" Dheg! Seketika hati gue mencelus. 

Sebagai seorang mamak tentu saja gue udah punya planning buat ngajak suami dan anak-anak menikmati liburan akhir minggu ini. Tapi suami pulangnya baru bisa besok dan nyampe rumah jelang malam. Yang tadinya mau nginap di luar kota jadinya batal.

Sudah banyak sekali rencana liburan yang gue susun saat long weekend harus batal karena mendadak suami mesti ke luar kota. Sering juga saat libur sekolah pada tahun-tahun sebelumnya dia harus menghabiskan waktu di sebuah pabrik semen di Bogor. Atau saat Natal dan Tahun Baru tahu-tahu dia mesti ke rig. Saat teman-temannya libur Idulfitri, dia mesti masuk kerja karena workshop kekurangan tenaga kerja. Rencana gue seringnya kalah sama tugas kantor suami.

KAPAN DONG WAKTU BUAT KELUARGA? 

Namanya juga risiko pekerjaan. Gue sama anak-anak hanya bisa menyesuaikan. Trus yang namanya buibuk juga pasti punya backup plan, dong. Percuma kan kalo jadi mamak di zaman digital trus gak bisa memanfaatkan perkembangan internet yang ada. Makanya sejak kemarin gue udah browsing, di mana sekiranya bisa ngajak anak-anak jalan-jalan walau hanya di dalam kota saja.

Nah, berikut tempat-tempat yang bisa dikunjungi sambil ngajak anak belajar dan menikmati Kota Jakarta.

1. Museum Nasional

Museum Nasional dikenal juga sebagai Museum Gajah karena dihadiahkannya patung gajah berbahan perunggu oleh  Raja Chulolangkorn dari Thailand pada tahun 1871 yang kemudian dipajang di halaman depan museum.

Lokasi museum ini cukup strategis. Dari stasiun Tanah Abang kita bisa lanjut dengan menggunakan ojek online atau ojek biasa biar bisa diantar sampai di depan museum.

Gue sama anak-anak udah berapa kali ke museum ini. Pertama karena acara IRF, selanjutnya karena ikutan tur keliling Jakarta.



2. Taman Demo

Jalan dikit dari Museum Nasional trus nyebrang, kita bakal ketemu sebuah taman.

Taman Demo ini dibuat sama Gubernur Jakarta yang entar lagi habis masa jabatannya,  yaitu Pak Ahok. Taman ini konon dibuat sebagai bentuk apresiasi buat yang mau demo.  Ih, baik banget yak,  Pak Ahok.  Yang demen demo aja dibuatin taman biar demonya rapi. Kalo Taman Jomlo, Pak? Biar hatinya rapi juga, gitu.



Di depan Taman Demo berdiri tegak obelisk yang jadi ikon Ibukota, Monumen Nasional.

Monas dibangun sejak zaman Soekarno karena terinspirasi dari Menara Eiffel.  Pada tahu gak kalo Monas ini sebenarnya lambang perpaduan alat kelamin laki-laki dan perempuan? Bagian bawahnya diasosiasikan sebagai kelamin perempuan dan tiang yang menonjol dan ujung dilapisi emas itu sebagai kelamin laki-laki.

3. Ragusa

Dari Taman Demo jalan lagi kita sampai ngelewatin Mabes TNI. Belok kiri lalu lurus kemudian berhenti di papan nama yang bertuliskan Ragusa Es Italia. Karena capek jalan juga butuh istirahat. Apalagi bawa bocah. Biar bocahnya pada senang, beliin mereka makanan kesukaan, yaitu es krim. Karena es krimnya beli di Ragusa ya tentu saja rasanya jadinya spesial.



Ragusa adalah nama keluarga dari Italia yang datang ke Indonesia. Mereka mendirikan Ragusa pada tahun 1930. Awal lokasinya ada di depan Monas, tapi pada tahun 1932 pindah tempat ke lokasi yang sekarang. Namun selama puluhan tahun rasanya gak berubah walau sudah berganti pemilik. Dari keluarga Italia ke keluarga Tionghoa yang jadi pemiliknya sekarang.

4. Masjid Istiqlal

Masjid Istiqlal dirancang oleh arsitek yang sama yang juga merancang Monas. Namanya Frederich Silaban. Dia memenangkan sayembara pembuatan gambar maket masjid dengan motto "Ketuhanan". Masjid ini merupakan masjid terbesar di Asia dan terbesar ketiga di dunia karena kapasitasnya bisa mencapai 220.000 jiwa. Masjid ini dibuka untuk umum jadi siapa saja bisa masuk.



Kalo kepengin keliling Jakarta tapi gak mau capek jalan, gunakan saja fasilitas publik yang disediakan secara gratis, Bus City Tour Jakarta.

Rute Bus City Tour Jakarta

Rute yang ditempuh ada 2:

1) Senin - Jumat tersedia 9 halte yang beroperasi: Halte Bundaran HI - Halte Museum Nasional - Halte Pecenongan - Halte Pasar Baru - Halte Masjid Istiqlal - Halte Monas 1 - Halte Monas 2 - Halte Balai Kota - Halte Sarinah.

2) Sabtu - Minggu tersedia 5 halte yang beroperasi: Halte Bundaran HI - Halte Museum Nasional - Halte GKJ Sarinah - Halte Masjid Istiqlal - Halte Balai Kota

Jam operasionalnya dimulai dari pukul 09.00 - 19.00. Khusus hari Minggu dimulai pukul 12.00 - 19.00 karena adanya CFD.

Kalo gue udah capek keliling trus mau pulang udah kemalaman. Gue bakal milih nginap, deh. Pilihan gue tuh ke Apartemen Reddoorz yang ada di Thamrin.



Kenapa milih di situ? Coba deh gooling trus lihat foto-foto dan ulasannya. Banyak yang puas. Kamarnya bersih, ada kamar mandi dalam, ada lemari es, gelombang mikro, ruang tamu yang terpisah dan dapur kecil. Belum lagi free wifi, outdoor swimming pool, dan fasilitas lainnya. Cocok banget buat ngajak anak-anak staycation, karena berdua demen yang ada pool-nya. Kalo pengin keluar buat nyari makan, cuci mata dan belanja jarak ke mal dan pusat perdagangan lainnya dekat.

Bisa kecipak kecipuk sampe keriput. 


Walau terkenal karena standardised budget accomodation, Reddoorz tahu banget buat memberikan kepuasan dalam urusan menginap. Karena walau murah pastinya gak murahan. Yaiyalah, cabangnya aja ada di mana-mana. Kalo semisal gue dan keluarga jadi liburan ke luar kota, Reddoorz juga ada di Bali, Jogja, Bandung, Bogor, sampai Surabaya. Tinggal pilih aja mau tinggal di properti Reddoorz yang mana selama berkunjung ke kota-kota tersebut. 


Holiday, wait for us! 




Sunday, April 16, 2017

Antara Drakor, Twitwar, dan Sariawan

Jadi ya, beberapa hari lalu ada yang twitwar karena drakor. YOI, TWITWAR KARENA DRAKOR!


Selow abis emang hidup mereka sampe mesti berantem cuma karena drama dari negeri gingseng itu. Masalah sepele jadi gede sampe bawa-bawa instansi kerja segala. Bahkan saking receh twitwarnya gue jadi males buat bikin post tersendiri. Ya gimana gak receh, berantemnya hanya karena yang satu ngerasa lebih senior di dunia perdrakoran. Yawlaa... Nonton serial drama aja mesti pake senioritas segala. Lebayyyyy...

Buibuk rumahan itu terbagi jadi 3 kubu; ada yang buibuk pencinta sinetron, buibuk pencinta drama turki, dan buibuk pencinta drakor. Nah, gue masuk di kategori terakhir. Drakor buat gue itu as a stress relieved. Bisa nyenengin mata tapi seringnya membuat kehaluan yang gak habis-habis karena para oppa yang too good to be true.

Rasa-rasanya gak ada yang harus diperdebatkan soal drakor kecuali ngebandingin gantengan siapa. Misalnya antara Park Hae Jin sama Ji Chang Wook. Kan susah tuh kalo disuruh pilih. Rasanya mau poliandri aja. YA CEMANA YAK, GANTENG SEMUA!


Tapi selera tiap orang emang beda-beda, sik. Gak bisa dipaksain. You can't pleased anyone. Akan selalu ada yang demen nyindir ke orang lain hanya karena berbeda. Beda pilihan cagub aja bisa dicap kafir apalagi cuma beda selera soal drakor. Pada gak takut apa kalo kebanyakan nyindir bisa kena tulah. Jempolnya kudisan atau mulutnya sariawan, gitu? Kebayang gak kalo jempolnya berkudis trus gak bisa pegang hape selama berhari-hari. Atau mulut dipenuhi sariawan sampe gak bisa ngomong. Hih!

Speaking of sariawan, suami gue tuh langganan banget penyakit ini. Salah makan dikit langsung deh muncul lesi warna putih di bagian dalam mulut yang bikin dia susah buat buka mulut, makan, apalagi senyum. :(

Oh kasihan...

Oh kasihan...

Aduh kasihan...

#yousingyoulose

Untungnya gue sedia Aloclair Plus di rumah buat jaga-jaga. Aloclair Plus adalah obat yang membantu mengurangi rasa sakit karena sariawan sekaligus mencegah agar sariawannya gak nambah parah.


Suami gue tiap kena sariawan paling males kalo dikasih obat. Alesannya karena biasanya obat sariawan itu perih. Pas banget kalo pake Aloclair Plus, karena Aloclair Plus ini tidak mengandung alkohol jadi tidak perih dan gak menimbulkan sensasi menyengat saat ditetesin sehingga dapat mengurangi rasa sakit di mukosa rongga mulut dalam hitungan menit sampe 6 jam kemudian.


Aloclair Plus gak hanya cocok untuk orang dewasa, bisa juga digunakan pada anak dan bayi yang terkena sariawan. Soalnya Aloclair Plus aman jika tertelan dan memiliki rasa manis yang sangat ringan. Aloclair Plus juga tidak akan bereaksi dengan obat lain jika dipake di saat bersamaan. 

Sekarang tinggal tunggu berapa hari ke depan biar bisa ngeliat senyum suami lagi. #CantSmileWithoutYou

Komposisi
Aqua, polyvinylpyrrolidone (PVP), maltodextrin, propylene glycol, PEG-40hydrogenated castor oil, xanthan gum, potassium sorbate, sodium benzoate, aroma, disodium edetate, benzalkonium chloride, sodium hyaluronate, saccharin sodium, glycyrrhetinic acid, ekstrak aloe vera.

Indikasi
Aloclair meredakan rasa nyeri yang disebabkan oleh iritasi pada mulut, seperti:
1.Sariawan (stomatis aphthosa)
2.Luka karena trauma (lesi traumatik) yang disebabkan oleh kawat gigi dan gigi tiruan yang tidak sesuai.

Kontraindikasi
Pasien yang hipersensitif terhadap obat ini.

Petunjuk penggunaan
1. Teteskan 1 atau 2 tetes Aloclair pada sariawan atau luka pada mukosa rongga mulut.
2. Diamkan beberapa menit (jangan disentuh dengan lidah, jangan makan atau minum dulu).
3. Dapat digunakan 3-4 kali sehari atau sesuai kebutuhan


Aloclair Plus 

Website: www.aloclair.id


Twitter: @Aloclair_ID

Instagram: @Aloclair_ID







Sunday, April 9, 2017

Gosip Baru di Twitter #TwitterSeries

Previously on Twitter...


In case klean ketinggalan drama di Twitter, sila klik link di atas buat tahu ada drama apa sik yang sempat heboh kemarin di medsos berlogo burung tersebut.

Dan kali ini sila duduk manis ditemani camilan kesukaan, karena drama di Twitter datang lagi.

Well, Twitter emang gak pernah kehabisan bahan buat digibahin. Bahkan kayaknya tiap saat kalo gue buka linimasa, ada aja dramanya. Dan yang terbaru adalah #BacotSispai.

Kalo klik hestek sebenarnya bakal ketahuan ini dramanya soal apa. Tapi kalo pada males scrolling dan stalking kisah jelasnya, gue dengan senang hati kok ceritain secara rinci. *kretekin jempol*

Gue tahu #BacotSispai ini dari beberapa hari lalu. Bermula dari RT-an akunnya @carimichan yang muncul di linimasa gue.


Who is Sispai? Kenapa ada hestek #BacotSispai? arievrahman, takdos dan carimichan dengan senang hati ngasih kisi-kisi lewat serial twit mereka.

Versi Ariev:




Versi Takdos:





Versi Carimichan:



Kemudian korban-korban Sispai satu persatu mulai bermunculan.



Total kerugian yang diderita para korban:


Dan di antara public shaming yang gencar di atas, ada pacarnya si Sispai yang terbawa-bawa. Yang akhirnya bikin si cowok ikutan klarifikasi juga.



Lalu mendadak muncul akun Sispai yang juga ikutan klarifikasi.






Tapi banyak yang gak percaya dan anggap ini bukan klarifikasi asli dari Sispai.




Sebenarnya kasian sih sama orang-orang kayak Sispai ini. Demi gaya hidup so called sosialita sampe rela ngelakuin apa aja. Akibatnya pas ketahuan dipermalukan secara publik begini dan boroknya kesebar ke mana-mana.

Dulu gue juga punya teman mirip Sispai. Dia gak tanggung-tanggung juga gelapin duit perusahaan sampe ratusan juta demi menuhin gaya hidup mewahnya.

Gue bahkan merasa dibodohi karena sejak kenal dari awal kuliah gue tahunya dia dari keluarga berada. Dia sempat ngajakin gue main ke rumahnya walau gak lama. Ternyata pas tahu soal kebenarannya, itu bukan rumahnya dan keluarganya hanyalah keluarga sederhana banget.

Sama kayak Sispai ini pas ketahuan kehidupan aslinya kek gimana:


Kalo udah panas kayak gini biasanya ada juga kisah dari sisi lain:


Tapi entah siapa yang dimaksud di antara beberapa akun yang ngebahas #BacotSispai tersebut.

Kalo stalking lagi, muncul juga convo ini:



Lagi-lagi entah siapa yang dimaksud. Kayaknya sih cerita lama tapi masih ada hubungan sama orang-orang yang ngebahas #BacotSispai. Mungkin kali lain deh gue investigasi.

(((Investigasi)))

Dikata kasus pembunuhan. Etapi butuh summon Agen Lung nih kalo urusan investigasi secara mendalam begini. Siapa lagi itu Agen Lung? Ih, ada deh...

Akhir kata, dengarkanlah petuah dari Bang Poltak wahai generasi millenials:


... atau kalo ingin tahu banyak gosip di Twitter - followlah @naztaaa #ehgimana