Wednesday, August 5, 2015

Susahnya Menerbitkan Buku Sendiri

Iya susah. Banget. Itu jawaban saya untuk judul yang saya buat.

Kenapa?

Saya mulai aktif menulis dan ikut lomba menulis sejak tahun 2010. Sejak saat itu sampai sekarang sudah lumayan banyak karya yang saya hasilkan.

Di awal mula saat saya menulis, tentu saja sama seperti kebanyakan penulis pemula pada umumnya. Pengin karyanya diterbitkan oleh penerbit besar dan mejeng di toko-toko buku. Saya udah browsing sana sini, nanya sana sini, caper sana sini, sampai akhirnya saya jadi tahu. Menerbitkan buku di penerbit besar itu sulit sekali.

Saya sendiri terhitung cukup beruntung karena naskah novel pertama langsung diterima sebuah penerbit besar.

Tapi...

Iya, ada tapinya.

Perjalanan menuju terbit itu sendiri tidak mudah. Oke, sebenarnya sampai sekarang, sih, buku saya itu belum terbit. Biar jelasnya saya akan ceritakan dengan ringkas kronologinya.

Setelah naskah novel saya diterima, saya harus menunggu dalam ketidakpastian. Tidak pasti karena tidak ada komunikasi lagi dari pihak penerbit usai mengirimkan saya MoU. Bulan demi bulan berlalu. Saat memasuki bulan keenam setelah naskah disetujui, saya mencoba menghubungi pihak penerbit. Jawaban mereka masih bisa diterima, harus antri. Oke!

Bulan demi bulan berlalu berganti tahun. Saya kembali bertanya melalui email. Bahkan saya mengemail juga pemilik penerbit demi mendapat kepastian. Karena di medsos, kayaknya naskah yang diterima oleh penerbit itu cepat sekali terbitnya. Tapi jawabannya...

Masih harus menunggu lagi. Ehem...

Saya lupa pastinya berapa kali saya berbalas email dengan pemilik penerbit yang ada di Jogja itu. Sampai saya juga lupa kalau sekarang udah tahun 2015, itu artinya sudah 4 tahun naskah saya masih di-php-in.

Wait, kalo saya terusin cerita nanti saya jadi emosi jiwa. Pokoknya ringkas kata sih, novel saya di penerbit itu entah bagaimana kabarnya. Apakah bakal diterbitkan atau nunggu dunia mengalami kepanikan massal karena zombie apocalypse. *krai*

Demi tak memusingkan lagi kapan novel saya terbit. Saya memilih untuk terus menulis. Karya-karya saya yang lain, beberapa mulai masuk di antologi dari lomba menulis yang diadakan penerbit. Saya cukup senang dengan itu, walau keinginan paling besar tentunya buku solo saya juga segera terbit.

Oh iya, sebelum naskah novel saya diterima penerbit itu. Awal mula bukunya saya terbitkan secara self publishing.

Hal yang tidak menyenangkan dari terbitnya sebuah buku secara mandiri adalah, seringnya mendapat pertanyaan "Bukunya udah ada di toko buku atau belum?" jika sedang mempromosikan buku di media sosial. Saya bukannya gak pernah ngejelasin, justru saya udah bosen memberi penjelasan di setiap status yang saya posting. Masih banyak yang beranggapan kalau udah nulis buku tentu saja gampang diterbitkan dan pasti mejeng di toko buku. FYI people, menerbitkan buku tidak semudah itu. Prosesnya panjang dan tak mudah. *le sigh*

Well, karya saya bukannya belum ada yang masuk toko buku. Tadi kan saya udah bilang kalo beberapa karya saya masuk dalam antologi yang diterbitkan penerbit besar.

Ini beberapa buku saya yang terbit secara mayor dan (pernah) ada di toko buku; Lovediction 2, Cerita Horor Kota, Curhatku Untuk Semesta, The Story of Dogs.

Sekarang kalo gak keliatan di toko buku konvensional mungkin bisa dicari di toko buku online. ^^

Belakangan ini saya baru saja menyelesaikan beberapa naskah novel. Niatnya tentu saja pengin nyoba masukin ke penerbit besar lagi. Etapi, saya masih rada malas karena setelah kejadian di naskah pertama saya, naskah kedua juga mendapat perlakuan serupa. *self pukpuk*

Tapi... kalau tidak diterima di penerbit besar, masih ada jalan lain.

Self publishing. Lagi.

Sudah ada beberapa buku baru yang saya terbitkan secara mandiri, A Journey, Hollow Bender, dan Pangeran Serigala dan Gadis Penyihir. Saya lagi pengin membuat draf yang terabaikan di folder laptop agar memiliki fisik. Kali aja dengan terbit mandiri, eh malah dilirik penerbit besar. Who knows?

Tapi yang saya heran, masih banyak yang beranggapan kalau menerbitkan secara self publishing berarti hasilnya jelek. Eits, jangan salah. Tidak semua buku yang terbit indie seperti itu. Banyak yang hasilnya bagus seperti layaknya terbitan penerbit besar. Bahkan terbit secara mayor juga kadang bukan jaminan kok buku yang terbit isinya bagus. Ada buku terbitan penerbit besar yang pengin saya robek-robek isinya saking kesel karena EYD di dalamnya yang berantakan.

Saya akui, untuk awal mula buku pertama yang terbit secara self publishing masih banyak kekurangan. Cover yang standar, ceritanya yang belum tamat, dan isi yang berantakan. Bwahahaha. Tapi di beberapa buku yang sebutkan di atas, saya sudah berusaha untuk tidak mengabaikan isi cerita dan tata bahasa di dalamnya.

Pada akhirnya semua kembali kepada pembaca, suka atau tidak dengan cerita yang ditawarkan. Saya hanya berharap cerita yang saya hadirkan bisa dinikmati.

Demikian uneg-uneg saya. Semoga, udah nggak ada lagi yang nanya,



"Bukunya udah ada di toko buku atau belum?"

Saturday, July 25, 2015

#JalanKeluarga: Bermain Air di Hari Sabtu

Di Sabtu siang yang terik, gue sama suami mutusin buat ngajak dua krucils berenang. Sebenarnya janji buat ngajakin mereka berdua berenang udah dari lalu-lalu, tapi karena pada sok sibuk jadinya baru terealisasi sekarang. Berenangnya sih sebenarnya cuma dekat pake banget dari rumah, tinggal loncat aja nyampe. Wong depan rumah ada waterpark. :)

                           wpid-20150725_134549.jpg

Nama waterpark ini Saiji, gue nggak tahu artinya apa dan emang lagi malas browsing.

                            wpid-20150725_134558.jpg

Sejak dibuka pada Agustus 2013 sudah mulai ramai pengunjung walau belum banyak yang ditawarkan, baru waterpark aja. Laun mulai dibangun taman bermain anak, gazebo buat santai, arena permainan air, sampe tempat mancing. Harganya juga murah meriah, pada weekdays harga tiket Rp 20.000/orang dan pada weekend menjadi Rp 25.000/orang (anak di atas 3 tahun sudah dihitung). Ini untuk berenang aja, kalo buat main kereta-keretaan, naik bebek atau perahu kayak harganya lain.

Yang seru, udah ada flying fox juga. Sayangnya dari beberapa wahana yang ditawarkan, gue baru nyobain kereta-keretaan (yang cuma muter 5x), sama naik bebek air. Pernah mau nyobain flying fox tapi pas nyampe di atas eh petugasnya nggak ada, batal deh.

                         wpid-20150725_135038.jpg

                         wpid-20150725_135327.jpg
                         
                         wpid-20150725_135107.jpg

                         wpid-20150725_135745.jpg
           
Karena gue dan keluarga datang ke sana masih dalam rangka musim liburan sekolah, harga tiket masuknya naik jadi Rp 40.000/orang.

                       wpid-20150725_134713.jpg

Itu sudah termasuk tiket buat nonton cinema 4D seharga Rp 3.000/orang. Masih lumayan murah dibanding waterpark lainnya yang ada di BSD. Tapi tadi nggak sempat nyobain cinema 4D-nya karena kelar berenang kita milih pulang sambil basah-basahan aja alih-alih bilas di lokasi waterpark yang emang lagi rame banget.

                        wpid-20150725_150015.jpg

Saking ramenya, gue jadi malas mandi. Cuma nemenin si kecil duduk di pinggir kolam buat anak-anak. Kakaknya sendiri heboh nyelem-kelelep-seluncuran dengan riangnya.

wpid-img_20150726_212832.jpgwpid-20150725_143624.jpg

Sedangkan suami asyik berenang sendiri di kolam dewasa yang dijadiin tempat latihan renang buat klub renang di Saiji.

                      wpid-20150725_143627.jpg

                      wpid-20150725_135742.jpg

Jelang sore kita mutusin pulang karena gue udah capek banget... dan lapar.

                      wpid-20150725_150053.jpg

Kalo pengin nyobain, lokasi Saiji ini ada di Serpong Garden, Kelurahan Cibogo, Kecamatan Cisauk, Tangerang. Cukup worth it lah kalo pengin santai keluarga tanpa ngeluarin banyak biaya. :)

Saturday, July 18, 2015

#JalanKeluarga: Berkenalan dengan Para Binatang

Di Lebaran pertama ini, gue kepengin jalan-jalan tanpa ngeluarin banyak modal. Maklum uang lagi cepet-cepetnya habis karena anak masuk sekolah.


Dan emang lagi kere.

Ehe he. ^^

Suami lalu ngajak silaturahmi ke rumah teman sekerjanya yang jaraknya nggak begitu jauh dari rumah. Nggak lupa ngajak saudara yang juga satu tempat kerjaan. Jadilah dua keluarga kecil jalan-jalan bareng pake motor.

Destinasi pertama itu lokasinya nggak begitu jauh dari Pasar Serpong. Setelah ngobrol-ngobrol selama sejam lebih, kita pamitan. Niatnya sih pengin silaturahmi lagi ke rumah teman mereka yang ada di Cinere. Eh saudara gue nolak, katanya kita ke Ragunan aja. Yo weis, gue sama suami manut aja. Beberapa hari sebelumnya istri saudara emang udah kebelet ngajak jalan ke sana.

Pengalaman bawa mobil ke Ragunan di hari raya selalu stuck berjam-jam karena macet panjang. Kapok deh. Jadinya masuk akal kalo bawa motor ke sana walau perjalanan yang memakan satu setengah jam itu juga sempat kejebak macet pas kita udah di sekitaran Pasar Baru. Beruntung suami yang sering wara wiri di daerah itu tahu jalan-jalan tikusnya, makanya kita bisa nyelap nyelip sana sini menghindari ramai kendaraan lain dan tiba di tujuan.

Awalnya gue pikir Ragunan bakal ramai ternyata cukup sepi. Pas nyampe nggak banyak lalu lalang orang di dalam.

                      wpid-20150717_125639.jpg

Masuk dari Pintu Barat pasti lebih dulu ketemu sama kandang gajah. Ada tiga gajah di sana. Satunya dikurung, sedangkan dua bebas di luar. Sebenarnya sejak gue aware sama perlakuan manusia yang semena-mena ke binatang, gue agak gimana kalo mo ngajak anak ke bonbin. Dilema gitu. Tapi di lain pihak, gue pengin banget ngenalin binatang-binatang yang dilindungi ke anak-anak gue. Ya sudahlah ya, sikap sok-mendukung-gerakan-pencinta -satwa gue kesampingkan dulu.

Yang menarik perhatian gue--dan mungkin sebagian besar pengunjung yang baru datang--itu adalah dua ekor gajah yang nggak dikurung. Kedua gajah itu berdiri di tepian kandang, belalai mereka melambai-lambai. Seolah-olah berharap dilempari makanan oleh pengunjung. Salah satu kaki sang gajah bahkan terangkat-angkat kayak pengin keluar kandang.Tubuh mereka keliatan kurus dan nggak keurus. Miris banget.


                     wpid-20150717_124553.jpg

Setelah ngeliat gajah, langkah membawa kami ke kandang Orang Utan. Kondisi binatangnya nggak jauh beda sama gajah. Ya, nggak bisa ditampik emang kalo namanya dikurung pasti bikin stres. Walau begitu, Orang Utan yang kami liat sedang asik bermain sendiri. Guling-guling ke tanah lalu manjat.

                      wpid-20150717_130438.jpg

Si kakak yang paling excited ngeliat binatang-binatang itu. Selesai dari satu kandang, dia nggak sabar pengin ke kandang berikutnya. Wajar aja, udah klas 1 SD yang tingkat penasarannya udah besar banget. Beda saat pertama kali gue ajak ke Ragunan dia baru berumur dua tahun, belum ada antusiasnya.

                         wpid-20150717_125007.jpg

Pas nyampe gue pengin makan dulu karena belum sempat nyarap di rumah. Mana pas silaturahmi cuma disuguhin kue kering bukannya makan. Ihiks. Iya, gue ngarep dijamu, pengin opor sama ketupat gitu *pukpuk perut*. Tapi istri saudara maunya langsung jalan-jalan aja, katanya kalo udah kenyang jadi malas jalan. Bener juga sik. Akhirnya ngider sana sini dulu. Kelar liat Orang Utan, kita ke kandang aves dan unggas. Ngeliat ayam kate, kalkun sampe burung beo.

                       wpid-20150717_130931.jpg



                        wpid-20150717_130858.jpg

Dua krucils mulai ngerasa haus, mereka pengin beli minuman padahal gue udah bawain air minum sendiri. Karena udah merengek maka gue ngalah. Si dedek ngambil salah satu minuman jeruk yang ada bulirnya. Si kakak juga ikutan. Pas nanya ternyata kalo dua botol mesti dibayar 24rb.

                            wpid-20150717_132555.jpg

Duh, alarm hemat gue langsung bekerja. Dengan sedikit nawar-nawar sambil setengah marah ke kakak buat dia balikin botol minuman biar sebotol buat berdua aja, akhirnya dia mau juga. Buset dah, emang sih lagi hari raya tapi harga minuman jangan kayak harga tanah begitu dong.

Setelah muter sana sini liat buaya yang malas-malasan kayak balok kayu di dalam air, liat komodo yang juga mematung, liat tapir dan rusa, kita mutusin buat istirahat sekaligus makan.

                                wpid-20150717_132422.jpg

wpid-20150717_133302.jpg

wpid-20150717_133655.jpg

Saudara gue nyewa tikar buat kita lesehan. Trus berdua suami mereka beli nasi bumbu pecel.

                     wpid-20150717_133857.jpg

Selesai makan dan udah manjain kaki yang lumayan pegel akhirnya kita mutusin buat jalan lagi. Biasanya gue sama suami kalo ke bonbin nggak pernah nyampe ke kandang onta. Tadi sih tumbenan nyampe situ.

wpid-20150717_144754.jpg

Sebelum sampe ke tempat harimau, kita ngeliat tiga beruang madu. Salah satunya lagi pose tiduran sambil ngangkang. Entah karena apa. Mungkin modus karena di bagian bawah ada beruang madu lainnya. Caper gitu.

                    wpid-20150717_141524.jpg

Dari lokasi beruang madu kita naik dikit ke tempat Harimau Sumatera. Ada tiga ekor di tempat yang berbeda. Ketiganya tampak malas. Ada yang milih rebahan di dalam gua buatan. Ada yang rebahan di pinggir kandang. Tak jauh, ada kandang Harimau Benggala. Salah satu nampak mondar-mondir tanpa henti. Gue kira karena apa, ternyata pas muterin kandang, di bagian belakangnya ada Harimau Benggala lainnya. Mungkin itu harimau jantan yang lagi horny padahal harimau di sebelah mah santai kayak di pantai. Rebahan tanpa beban gitu, tak acuh sama harimau yang di kandang sebelah.

Lalu kita sampai pada kandang Harimau Benggala lainnya, yang mungkin paling kepengin gue liat. Harimau Benggala Putih. Jenis binatang yang keliatan sangat eksotis dan menawan. Tubuhnya gede banget. Sayang, sama kayak binatang lain, kondisinya terlihat memprihatinkan.

wpid-20150717_143821.jpg

Kandang si benggala putih juga dibuat lebih lebar jalur airnya dibanding harimau lain. Gue berasumsi kalo harimau eksotis ini lebih liar dan jangkauan loncatannya lebih jauh ketimbang harimau lain. Keren ih.

Kandang terakhir yang kita lewati adalah kandang binatang padang gurun, Onta. Dua ekor sedang dinaiki pengunjung, sedangkan seekor lagi diam natapin kedua temannya.

wpid-20150717_144640.jpg

Hari udah makin sore. Pukul empat sore kita akhirnya nyampe di parkiran setelah sebelumnya beli dua foto hasil jepretan fotografer amatir di lokasi bonbin. Lumayan sik keluar 20rb aja buat dua foto dari awalnya dijual 40rb.

Nyampe rumah badan udah mau rontok. Naik motor ke sana emang bikin body kayak mau lepas. Gue langsung cuci kaki, tangan, ganti baju dan langsung rebahan di kamar. Suami masih nemenin dua krucils yang minta makan dulu sebelum masuk kamar.

Perjalanan hemat hari itu lumayan menyenangkan dan melelahkan. Oh iya, total uang yang gue keluarin dari masuk sampe pulang dari Ragunan hanya 85rb. Itu udah termasuk karcis motor, karcis masuk 3 orang, nasi pecel, minuman, snack, sama foto. See, liburan di hari raya ternyata bisa murah meriah.

Semoga ke depannya bisa konsisten nulis kalo lagi jalan berempat. ^^

Wednesday, July 15, 2015

Sleep Paralysis


Keadaan di dalam rumah begitu gelap. Listrik tiba-tiba saja padam. Aku yang kebingungan di depan pintu masuk bisa melihat dengan jelas, bagaimana sosok anak perempuan berbaju merah itu melintas keluar dari kamar depan. Tubuhnya mengambang ringan. Kedua matanya lekat menatapku. Bola mata yang berisi kejahatan. Ketakutan sekejap membungkusku. Namun aku memaksa agar tetap berdiri. Di dalam pikiranku, aku harus mengeluarkan anak laki-lakiku terlebih dahulu. Tapi kakiku mundur keluar rumah dengan sendirinya, mundur sampai ke pekarangan yang merangas.

Hantu anak perempuan itu sudah menarik pintu rumah dan menguncinya rapat. Entah bagaimana aku bisa membaca pikiran hantu itu. Dia bermaksud membakar rumahku. Rumah yang di dalamnya masih ada anak laki-lakiku.

"JANGAN! JANGAN!" erangku ketakutan campur cemas yang besar.


Sebuah tangan mengguncang tubuh, menarik semua kesadaran. Saat mengerjap keadaan amat gelap, tapi gue langsung mengenali sekeliling yang adalah kamar tidur. Tangan gue langsung meraih telepon genggam yang ada di meja di samping tempat tidur. Baru pukul 1.30 WIB. Baru satu jam setengah gue tertidur. Di samping gue, suami bertanya dengan heran.

"Kenapa sampe teriak jangan jangan?"


Pikiran gue sepenuhnya langsung bekerja, mimpi buruk yang barusan gue alami masih melekat kuat. Akhirnya gue ceritain dari awal isi mimpinya ke suami sampai ke penggalan terakhir. Mimpi buruk yang membuat gue mengalami kelumpuhan tidur.

Itu pengalaman ketindihan gue yang pertama kali. Rasanya kayak nyata banget. Gue bahkan ingat dengan jelas setiap detail dalam mimpi. Mulai dari awal mula sampe gue terbangun. Bagian yang paling seram menurut gue bukan karena adanya hantu dalam mimpi. Ya, hantunya emang seram sik. Tapi yang bikin gue ketakutan itu saat nggak bisa ngeluarin suara atau bergerak sama sekali. Seolah gue kehilangan kontrol atas diri sendiri. Beneran deh, itu ngeri banget.

Iseng gue googling, ternyata sleep paralysis emang menyebabkan halusinasi yang menyeramkan karena otak nggak bekerja maksimal. Dan range usia yang mengalaminya kisaran 25-44 tahun. Duh, pantes gue bisa ngalamin yak. Hahaha. Habisnya gue kira, gue nggak bakal ngalamin hal kayak gitu. Gue pikir hanya orang tua aja yang bakal ngalamin itu. Duh maap, gue emang selalu anggap diri forever young. *dilepehin*

Atau gue pikir karena pola tidur dan kebiasaan hidup tak sehat. Karena gue sering ngeliat itu dialamin sama almarhum papa. Eh malah kejadian juga sama gue. Hahaha. Ternyata salah satu penyebab sleep paralysis emang karena genetik. Pantesan nurun yak. Penyebab lainnya karena migrain, posisi tidur yang telentang, insomnia, depresi dan stres. Gue kayaknya harus amini yang terakhir karena pas kejadian, beberapa hari terakhir emang gue banyak pikiran.

Kalo dibaca di Wikipedia, sleep paralysis tebagi atas dua bagian ISP dan RISP. Kalo ISP hanya terjadi dalam waktu singkat sedangkan RSP dalam durasi yang cukup panjang. Lalu gue ingat, dulu saat gue masih remaja, sering banget ngalamin ISP. Well, mungkin bukan cuma gue aja sik tapi yang lain juga pernah punya pengalaman yang sama. Itu loh, tidur singkat dan tahu-tahu kita langsung terbangun karena ngerasa akan jatuh dari sebuah tempat yang amat tinggi (?). Gue sih seringnya ngalamin mimpi jatuh itu, untungnya nggak sampe bikin gue jantungan.

Gue berharap itu menjadi ketindihan pertama dan terakhir kalinya. Karena pengalaman tidur dan tak bisa berbuat apa-apa itu sangat menyeramkan.

Wednesday, June 17, 2015

Tentang Bermedia Sosial

Kira-kira setahun lalu, gue udah mulai aware untuk tidak heboh membagikan foto anak-anak ke media sosial. Yang memengaruhi gue adalah Nadya Hutagalung dan Sophie Navita. Kebetulan gue mem-follow keduanya di Instagram. 

Di Instagram masing-masing, ketika memposting foto anak, selalu saja tampak belakang. Tak pernah kedua public figure itu memperlihatkan wajah anak mereka. Hal itu menyadarkan gue bahwa, tindakan gue memposting foto anak terkadang berlebihan. 

Kalau ada yang berpikiran,

"Emangnya elo siapa? Mereka kan artis, jadi wajarlah kalo nggak mau posting foto muka anak mereka. Ngapain ikut-ikutan?"

Pada kenyataannya, ada begitu banyak public figure yang dengan hebohnya memposting foto anak-anak mereka. Sebenarnya bukan masalah, gue public figure atau bukan, tapi lebih kepada privasi anak gue sendiri.
Tidakkah terpikir kalau setiap postingan kita sebagai orangtua yang mengabadikan semua momen sang anak itu berlebihan? Tidakkah terpikir apa yang akan dia rasakan di kemudian hari saat mendapati foto-foto di masa lalunya?

Lalu gue mendapat tamparan lain dari serial crime scene (gue lupa serial apa) yang gue tonton. Bercerita tentang penjahat dunia maya yang mengejar anak-anak belia karena foto-foto/akun mereka di media sosial. Hal itu cukup menakutkan. 

Bayangkan kalau terjadi pada anak-anak kita sendiri? Siapa yang harus disalahkan? Penjahat itu pasti. Tapi karena siapa sampai anak kita diincar? Tentu saja karena kita sendiri.

Reaksi yang akan muncul mungkin kayak gini, 

"Ah, itu kan cuma serial di televisi, jangan terlalu lebay deh."

Kebanyakan orang-orang menganggap remeh dunia maya, berpikir tak akan ada hal buruk yang terjadi kalau kita memposting sesuatu di dunia maya. 

Siapa bilang? 

Pepatah dunia maya justru bilang, hati-hati di internet. Karena sekali mengunggah foto atau tulisan di internet, selamanya akan ada di sana walau sudah dihapus sekalipun.

Banyak kasus orang di penjara hanya karena status yang ditulis di media sosial. Padahal maksud status itu privasi tapi tetap saja dijerat pasal UU ITE. Pernah terpikir kenapa begitu banyak penipuan juga di dunia maya? Karena ada begitu banyak orang yang mudah sekali ditipu hanya berbekal foto atau kata-kata manis belaka.

Karena kita tak pernah tahu batasan apa saja yang pantas dan tidak pantas dibagikan di media sosial. 

Tak ada batasan sama sekali. Semua orang dibebaskan untuk membagikan apa saja yang mereka lakukan. Mulai dari kegiatan sehari-hari, makan, minum, belanja, apa saja. Bahkan sampai hal-hal buruk (menurut gue), seperti membagikan foto orang lain tanpa sepengetahuannya dan menjadi bahan olokan (atau bahasa kerennya dijadiin meme). Sampai pada foto orang kecelakaan atau meninggal yang sudah menjadi mayat. 

Apa sih yang ada di kepala orang-orang saat membagikan foto mayat itu? Pernah terpikir kalau keluarga sendiri yang menjadi korban lalu orang lain seenaknya membagikan foto korban di media sosial? Gue sih gak terima. Kehilangan saja sudah sangat menyakitkan apalagi kalau foto mereka sudah menjadi mayat dibagikan di sana sini tanpa permisi.

Kalau kalian adalah teman di Path, pembaca blog saya atau follower di Twitter, kalian akan jarang sekali membaca gue bercerita soal anak-anak atau kehidupan rumah tangga gue di sana. Hampir tidak pernah malah. Kecuali Facebook yang masih menjadi tempat untuk membagikan foto anak, itu pun masih dalam porsi wajar. Gue lebih memilih membahas serial favorit, atau hal-hal random yang ada di kepala.

Gue gak bermaksud menggurui ataupun mengatakan kalau gue lebih baik daripada orang lain. Tidak, gue juga masih banyak belajar. Salah satunya belajar untuk tidak berlebihan di media sosial.

Bagi gue media sosial itu tak lebih dari tempat bermain semata. Bukan tempat untuk menuangkan semua hal tentang diri kita.
Berilah privasi sedikit untuk diri, anak-anak dan keluarga kita.


Friday, April 10, 2015

Pre-Order #AJourney: Uncensored Story

Ternyata buku yang niatnya buat hadiah ulang tahun ke diri sendiri, malah pengin dipesan sama yang lain. Ya sudahlah ya, akhirnya gue jual juga.


A Journey - Uncensored Story - FRONT COVER


Jadinya gue mau buka PO sebelum live di Nulisbuku.com. Cara pemesanannya adalah sebagai berikut:




  • Harga buku Rp 43.000,- (belum termasuk ongkos kirim via JNE dari Tangerang) dengan bonus pembatas buku + tanda tangan.

  • Silakan email ke anastasye.natanel@gmail.com. Sebutkan jumlah buku yang dipesan, nama, alamat dan no HP yang bisa dihubungi.

  • Akan dibalas dengan total nominal yang harus ditransfer (harga buku + ongkir) dan juga nomor rekening ke mana harus transfer.

  • Setelah melakukan transfer, mohon untuk kembali konfirmasi kembali ke @naztaaa. Akan lebih baik jika menyertakan bukti transfer.

  • Periode PO dimulai tanggal  11 April 2015, dan akan ditutup pada tanggal 24 April 2015 pukul 23.59 WIB.

  • Batas transfer ditunggu sampai tanggal 26 April 2015, ya.


Kalo udah jelas. Sila dipesan. Makasih.

Saturday, April 4, 2015

Giveaway A Journey

https://www.youtube.com/watch?v=M-r0o5iX3_I

Yang kalian lihat di atas adalah book trailer dari buku baru gue. Kece, kan? Gue yang bikin sendiri loh videonya, puisi sampe nyanyi. *dimuntahin*
Terakhir kali gue bikin giveaway itu pas buku Hollow Bender terbit di @nulisbuku kemudian dilirik penerbit besar dan belum terbit sampe sekarang. Kira-kira lamanya udah sekitar 2 abad yang lalu. Wahahahaha... *ketawa miris* #SaveHollowBender

Sekarang pengin bikin giveaway hore-hore lagi, mumpung hari ini gue ketambahan usia ke #$&^. Eh, ke *&&#. Loh kenapa sik sama keyboard-nya? Hari  ini gue berumur !)*". Waduh, kayaknya rada eror. Ya sudah lupakan perihal gue berumur berapa. Yang penting hari ini gue bahagia makanya pengin berbagi kebahagiaan yang sama dengan yang lain.

Klean tahu, sebentar lagi buku baru gue A Journey: Uncensored Story bakal live di @nulisbuku. Nah, gue pengin bagi-bagi buku ini sebagai hadiah ulang tahun. Emang sih nggak seberapa hadiahnya. Tapi yang namanya gratisan kan selalu menarik. MWAHAHAHA *ketawa cetan*

Sebelumnya gue ceritain dulu soal buku ini, ya. Iya.

A Journey: Uncensored Story ini sebenarnya buku narsis gue. Karena isinya tentang bagaimana gue menghadapi masa muda. Loh, jadi sekarang udah tua?! Ih, kata siapa. Tetep forever young lah. *kibas poni*

Ini cover depannya:

A Journey - Uncensored Story - FRONT COVER

Buku ini salah satu cara gue berdamai dengan masa lalu. Ada banyak hal menyenangkan dan juga dilema yang terjadi. Sebagian kenangan bahkan pengin gue hapus dalam ingatan tapi jelas saja nggak bisa. Karena memang begitulah hidup. Kejadian baik dan buruk terjadi silih berganti, itulah yang menjadikan kita manusia.

Tidak banyak yang mau menuliskan kisahnya sendiri. Gue hanya salah satu yang pengin berbagi kisah. Yang ingin diambil hikmah dari semua yang gue alami.

Tentang cinta dan persahabatan. Tentang luka dan penyesalan.

Karena ingatan tak sekuat tulisan. Aku menuliskan kisahku...

Nah, pertanyaan untuk giveaway ini gampang sekali. Kalian hanya perlu menjawab satu pertanyaan saja.


"Apa penyesalan terbesar kalian dalam hidup ini?"

Itu pertanyaannya. Sila berikan jawaban kalian di kolom komentar di blog ini, ya.

Bagi satu jawaban yang saya rasa paling menarik akan mendapatkan:

- 1 eks buku A Journey: Uncensored Story.
- 1 eks buku Hollow Bender limited edition.
- pulsa 25k

Iya hadiahnya gitu doang. Kan ini giveaway hore-hore dalam rangka ulang tahun gue sekalian promo buku A Journey: Uncensored Story. Hehehehe...

Giveaway ini berlaku hari ini aja sampai pukul 22.00 WIB. Dan pengumuman pemenang gue umumkan 3 hari setelahnya.

Sekian dan selamat Paskah bagi yang merayakan. ^^