Sunday, January 7, 2018

Ketemu G-Dragon di ICE



Memulai postingan di 2018 dengan throwback ke bulan September 2017. Tadinya gak ada ide mau bahas apaan, trus kemarin gue buka album Picasa dan nemu foto-foto dan video lama yang udah kehapus di hp. Salah satunya foto pas nonton konser di ICE. Mumpung ingat, sekarang aja gue cerita keseruan nonton konsernya.

Jadi ceritanya sejak tahun 2016 akhir gue naksir berat sama yang namanya G-Dragon. Bagi yang gak tahu, dese leader dari kpop grup bernama Big Bang.

Gue denger lagu Big Bang sebenarnya udah cukup lama, dari tahun 2013-2014 tapi ngehnya baru 2016 kemarin. Kenapa? Ya namanya juga cinta, suka denial dulu baru ngaku suka.


Tadinya gue anggap ini grup norak banget, yo maklum, gue anak 90-an yang masa remajanya dilewati dengan fangirling para boyband-boyband macam BSB, Take That, Boyzone, 911, etc. Jadi pas ngeliat kpop grup masih suka ngebandingin gitu. Apalagi penampilan mereka di Fantastic Baby khususnya GD kok nganu amat. Itu ngapa poni lemparnya sepanjang dosa?

Ini rambut apa kain pel? 
Pada bulan Agustus 2016 gue denger lagu comeback Big Bang yang judulnya Bang Bang Bang. Pas didenger, kok lama-lama enak ya? Pas ngeliat satu persatu personelnya eh gue langsung kepincut sama si GD. Yasalam ini makhluk songong banget tapi kok cakep? Semacam minta disayang banget. Begitulah awal mula gue jatuh cinta sama pemilik nama asli Kwon Ji yong ini.

Rantai aku juga,  Bang.  Rantai dan cambuki aku.  
Saking sukanya gue menghabiskan kuota berpuluh-puluh giga gue cuma buat stalking sns-nya, nonton semua video jadul mereka, nonton reaksi, nonton apa aja yang isinya ada si yayang. (((YAYANG))).

Salah satu efek ngebiasin idol tuh pasti ada fase cemburu butanya. Denger gosip dia sama siapa bawaannya mau marah-marah. Apalagi para shipper macam Daragon sama Gtae. Kzl bat 


(lah, gak nyadar apa ya kalo udah punya laki?) (untung Paksu orangnya santai kayak di pantai).

Karena laki gue juga gak masalahin hobi baru bininya (yang demen ngintilin berita si GD). Paksu ngejanjiin gue boleh nonton konsernya kalo GD datang ke Indonesia (ini mah sambil gue ancem sebenarnya) (wkwk).

Tadinya pas tahu GD ngeluarin album solo comeback, agak hopeless kalo dese bakal konser dimari. Secara pas keluarin list negara yang bakal didatangin, Indonesia belum nongol. Ternyata masuk batch 2.

Tanggal 3 September akhirnya datang. Rasanya gak percaya, bias yang sering gue liat di internet eh bakal gue liat langsung. Norak gue maksimal banget. Semua teman yang kenal dan tahu gue ngefans GD sampai pada nyelamatin gitu. Maklum ini ibadah kpop pertama gue jadi excited banget.

Tadinya juga agak drama, karena budget yang udah gue siapin buat beli tiket kepake. Gue cranky ke Paksu karena dia penyebabnya. Hahaha. Udah misuh-misuh, ngambek, ini itu, karena gue maunya beli tiket VIP. Sampai harinya tiket belum kebeli. Untungnya kalo beli pas udah hari H tiketnya pada banting harga. Gue dapat cuma 500rb dong.

Karena baru pertama kali nonton konser, gue agak-agak canggung. Apalagi kebanyakan yang gue temuin dan ngantri bareng masih pada abege. Pasti ada yabg mikir, "Ngapain ada emak-emak nyasar di sini? Beli sayur mah pagi buk di pasar bukan di ICE."

Antrian di pintu depan
Gue datang masih siang, sekitaran jam setengah 2. Konser dimulai jam 19.00. Tapi karena degdegser gak sabar pengin liat abang bias waktu segitu mah gak berasa. Enaknya lagi gue dapat teman yang sebenarnya selama diajak ngobrol gue iya iya aja saking gak ngerti banget soal dunia kpop. Kalo obrolan bahas kdrama baru deh gue nyambung.


Pas udah disuruh masuk sesuai tiket masuk, gue ambil Cat 4 btw biar bisa duduk. Karena ingat pengalaman yang pada cerita soal nonton konser kpop di sini trus beli VIP gak enak banget. Apalagi ingat fisik yang udah jompo.


Konser diawali dengan pemutaran MV GD dari album lamanya sampai yang MOTTE. Semua pada sing along, lah artisnya aja belum nongol. Tapi itu udah bikin gue makin gak sabaran buat ngeliat langsung orangnya.


Yang bikin gue naksir GD karena dia tuh kalo di panggung badass banget. Diem aja gayanya udah swag apalagi pas dia gerak. Tapi kalo di reality show atau acara apalah gitu orangnya pemalu banget. Personanya beda antara pas dia jadi GD sama Kwon Ji yong.

Siapa yang gak naksir makhluk sekiyowo ini? 
Karena ini konser perdana gue kesannya sih cukup puas. Apalagi yang ditonton ultimate bias (karena gue ngefans BTS juga). Yang ganggu adalah sound-nya yang menurut gue suaranya kelewat pecah. Tapi soal performance, juwaralah si GD ini.

I'm kneeling before the supreme leader
Disuguhi penampilan 2,5 jam kayak gak berasa. Tahu-tahu aja abis. Mana gue kebanyakan mesti liat dia di big screen aja. Monang akutu pas dia turun dari stage trus jalan ke penonton VIP. Langsung nyesel kenapa gak ambil yang VIP. Hahaha.

Akhirnya harus pisah. Untuk yang sering dengar dan baca di medsos gak enaknya nonton konser kpop di Indonesia, pengalaman nonton kemarin bikin gue senang. Gak ada masalah di antrian, gak kena pelecehan, atau masalah gimmick bagi para VIP. Aman dan tentram.


Semoga ke depannya gak bakal kacau lagi kalo ada grup kpop yang mau bikin fan meeting atau konser dimari. Malu jadi tuan rumah yang norak dan banyak masalahnya. Mending gak usah diundang kalo ujungnya kacau. Yekan.

Yak, sampai di sini aja ceritanya. Harapan gue bisa nonton konser BTS karena kemarin batal nonton. Bisa nonton konser Big Bang juga yang entah kapan karena GD udah mo wamil tahun ini. Dan bisa kejar konser di Korea langsung. Amin. Mohon doanya yorobun.

No comments:

Post a Comment