Thursday, March 17, 2016

Review Madam Antoine

안녕... 어덯게 지내십니까?

Rutinitas gue setiap pagi itu, bangun jam 4.30, siapin bekal buat anak ke sekolah, nanak nasi dan siap-siap jogging. Karena suami lagi di luar kota, gue nggak terlalu sibuk.
Pukul 5.30 saat anak udah bangun, gue siap-siap mandiin. Kalo anak udah ke sekolah, gue beres-beres rumah, masak, baru deh bisa nyantai-nyantai sampai anak keluar sekolah. Gitu tiap hari.

Pagi ini, masih dengan semangat nulis review, gue mutusin buat ngereview drama yang dibintangi Han Ye Seul.

Sinopsis
Go Hye Rim (Han Ye Seul) adalah seorang pembaca keberuntungan yang memiliki kafe dengan nama yang sama, Madam Antoine. Madam Antoine ini diambil dari Marie Antoinette, itu loh, Ratu Prancis yang mati karena dipenggal. Hye Rim selalu ngaku kalo dia dirasuki Madam Antoine setiap kali membaca peruntungan orang, padahal mah, dia cuma terampil baca gesture pelanggannya. Sebelum memulai baca peruntungan, Hye Rim punya kebiasaan membuka kipas buat nutupin sebagian wajahnya trus bicara pake bahasa Prancis. Kebanyakan sih percaya-percaya aja sama ucapannya, karena pada nggak ngerti bahasa Prancis. Ada satu dua yang ngerti, yang bikin Hye Rim salting. Mana bahasa Prancis yang dipake sebenarnya cuma bahas hal-hal remeh aja, kayak nanya udah makan apa belum? #wakwaw

Choi Soo Hyeon (Sung Joon) adalah seorang psikoterapi, khusus buat nanganin psikologi perempuan. Walau dia lulusan Stanford dan punya wajah tampan memesona, Soo Hyeon ini HQJ banget alias High Quality Jomlo. Dia tipe yang nggak percaya sama cinta, apalagi cinta perempuan. Soalnya Soo Hyeon punya masa lalu yang cukup menyedihkan, dia ditinggal pergi sama emaknya di taman bermain. Makanya dia anggap, cinta perempuan itu nggak abadi. Kalo pun cinta ya cuma tahan 3 tahun doang. Gitu sih dari hasil eksperimennya.

Nah, Hye Rim ketemu sama Soo Hyeon karena mereka berbagi tempat. Ruangan bawah dipake Hye Rim buat bisnis kafe, ruang atas dipake Soo Hyeon buat buka praktek. Yang bikin mereka kenal sih karena ada chairman yang minta mereka kerjasama. Awalnya pada saling gak suka. Soo Hyeon yang mengandalkan pengetahuannya tentang psikologi nganggep kalo Hye Rim cuma suka ngebegoin pelanggan dengan pembacaan peruntungannya. Hye Rim anggap kalo Soo Hyeon terlalu arogan dan berusaha ngebuktiin kalo dia emang bisa baca peruntungan.

Karena saling benci inilah, Hye Rim jadi target Soo Hyeon buat eksperimennya. Sebelumnya Soo Hyeon udah pernah bikin eksperimen yang sama terhadap perempuan. Jadi si perempuan ini dikenalkan dengan tiga orang laki-laki yang udah mapan, trus salah satu dari laki-laki itu akan berusaha membuat si perempuan jatuh cinta dan pada akhirnya akan meminta si perempuan berbuat hal-hal yang memalukan sebagai bukti cintanya pada si laki-laki. Salah satu tugas si perempuan yang jatuh cinta, ngiket pita yang banyak di satu pohon. Trus teriak kalo dia cinta sama si laki-laki.

Tanpa Hye Rim tahu kalo dirinya jadi obyek eksperimen, dia mulai didekati sama Won Ji Ho (Lee Jo Hyung), Choi Seung Chan (Jeung Jinwoon) dan Soo Hyeon sendiri. Ji Ho adalah asisten Soo Hyeon yang memiliki IQ 210. Ji Ho ini orangnya kaku banget. Tapi kayak anak puppy yang menggemaskan. Trus ada Choi Seung Chan, adiknya Soo Hyeon dari ibu yang berbeda. Seung Chan ini mantan pemain baseball. Karena tahu kakaknya balik dari Amerika, dia milih tinggal sama Soo Hyeon. Tapi Soo Hyeon menolak dan mengajukan syarat, kalo mau tinggal mesti ikutin kemauannya.



Hye Rim sendiri tinggal sama adiknya, Go Yoo Rim (Hwang Seung Eon) yang kerja sebagai pembuat video dokumenter. Hye Rim sudah menjanda di usia muda karena kelakuan suaminya gak baik. Dia punya anak perempuan semata wayang yang tinggal di Amerika. Karena sesuatu dan lain hal, si anak akhirnya memilih tinggal sama ayah dan ibu barunya di Amerika.

Eksperimen terhadap Hye Rim diberi nama Eksperimen Madam Antoine. Setiap hari Soo Hyeon menulis log perkembangan yang dilakukan terhadap obyek eksperimen. Awalnya berjalan lancar, sampai Seung Chan sadar kalo dia mulai suka beneran sama Hye Rim dan ngerasa nggak enak hati udah berbohong. Pelan-pelan dia dan Ji Ho mulai membuka tentang eksperimen yang dilakukan Soo Hyeon terhadap Hye Rim. Oh iya, Hye Rim awalnya ditawarin menjadi obyek eksperimen sama Soo Hyeon tapi buat eksperimen lain. Padahal itu pengalihan aja biar Hye Rim nggak curiga.

Laun, Soo Hyeon mulai merasakan kalo dia bereaksi berbeda setiap kali berada di dekat Hye Rim, kayak ada sengatan listrik kalo nyentuh tubuh Hye Rim, dsb. Soo Hyeon juga mulai ngaku kalo dia juga jatuh cinta sama Hye Rim, tapi seiring dengan dia benar-benar punya perasaan sama Hye Rim, dia tetap menjalankan eksperimennya. Hye Rim sih akhirnya tahu, tapi tetap berusaha agar Soo Hyeon mau ngaku kalo dia menjadikan dirinya sebagai obyek eksperimen cinta.

Review
Awal pas nonton, gue langsung ngerasa kalo ini drama cukup segar dan menjanjikan. Walau terganggu sama Han Ye Seul yang adalah ahjumma. Gue penasaran deh, emang lead female di Koriya kehabisan stok yang umurnya sepantaran, apa gimana? Okelah kalo lagi ngetren ahjumma-dongsaeng... tapi, kan...
Gue ngeliat Han Ye Seul pertama kali di Birth of a Beauty. Di situ gue akuin dia keliatan wow banget penampilannya, trus cocok sama pasangannya. Tapi di Madam Antoine ini, gue keganggu karena dia dipasangkan sama Sung Joon. Mana lagi cara dandannya di Madam Antoine keliatan aneh. Kadang kayak maksa bergaya kayak agassi. Duh... 
Belum lagi soal rambutnya yang selalu terurai kaku gitu. Di setiap kesempatan, mau di kamar, di kafe, kencan. Gaya rambutnya itu mulu.

Bwahahaha... ini review malah nyindirin Hye Rim. Tapi gue emang keganggu sama karakter Hye Rim ini. Makanya isi review kali ini mau nyindirin dia aja. 

Drama ini di beberapa episode awal cukup bikin gue penasaran, tapi makin maju malah berasa banyak banget plot hole. Di beberapa episode selalu gue skip, jadi durasi drama yang harusnya 1 jam kelar dalam 10 menit. Kisah Hye Rim sama anak perempuannya cuma dibahas di awal episode, sisanya nggak ada kabar apa-apa lagi karena si emak lebih sibuk mikirin dirinya yang kesemsem sama Soo Hyeon. Kayak kisah anak sama mantan suaminya cuma jadi tempelan aja, buat nunjukkin kalo si Hye Rim pernah kecewa juga sama cinta. Bah...
Padahal sebenarnya kisah masa lalu Hye Rim dan hubungan dia sama anaknya bisa lebih dikembangin lagi. Bisa jadi salah satu alasan sampai Soo Hyeon buat berhentiin eksperimennya tanpa mesti nunggu lama banget. Makanya gue juga suka aja si ahjumma ini tetap dibegoin sama Soo Hyeon. Udah tahu dibegoin, tadinya mencak-mencak mau marah ujungnya malah labil lagi pengin maafin. Doh...
Maksud gue ya, dia itu udah pernah ngelewatin hubungan rumah tangga. Udah hitungan ahli-lah kalo soal cinta. Oke kalo marah karena dibohongi, semua orang juga enggak suka dibohongi. Tapi mbok ya, kelakuan jangan kayak abege labil yang abis putus cinta.

Gue harus menghabiskan drama 16 episode ini dengan ogah-ogahan. Mau berhenti udah mau selesai. Kalo dilanjutin gengges sendiri.

Yang gue suka palingan adegan kiss-nya. Beda sama Song Hye Kyo, Jang Nara, atau Park Shin Hye yang cuma nempel bibir. Ciuman Hye Rim dan Soo Hyeon cukup hot. Lagian kenapa sih lead female ini... katanya profesional dan totalitas. Ciuman kok ya nempel bibir, kalah sama anak sekolahan. Cih...


Gue sih harap bisa ngeliat akting Sung Joon lagi. Semoga bisa dapat peran yang bakal naikin namanya. Sung Joon ini keren banget loh. Tinggi, rupawan, suaranya dalam. Duh... basah deh. #ehgimana

Dan kalo boleh, pasangannya jangan ahjumma lagi. Kasihanilah para dongsaeng ini... 


I give 2 out of 5 stars for this drama.

1 comment:

  1. Sung Joon perlu naskah drama yg keren dan lead female yg click chemistry-nya spya bisa bikin drama yg hits & memorable. Sdh 3 drama SJ yg ditonton tapi semuanya biasaaaaaa banget. #Hayati sedih#bodySJkeren#

    ReplyDelete