Tuesday, June 6, 2017

Teteh Hebring

Tinggal H-10 sebelum DL naskah novel yang gue turut sertakan dalam lomba Gramedia Writing Project berakhir. Dan gue masih stuck di bab 5. 

Ini tahun ketiga gue ikutan event menulis dari Gramedia ini, dan tahun kedua terpilih dalam seleksi. Tahun lalu masuk 30 besar, sedangkan tahun ini terpilih masuk 90 besar. Sebuah pencapaian karena yang ikutan ada ratusan.

Tadi sempat rewrite bab 1 karena kurang sreg dengan gaya bahasa. Efek baca salah satu chicklit di Wattpad. Iya, emang suka terpengaruh kalo dikejar deadline kayak begini. 

Sekarang milih nyantai dulu sambil ngelanjutin serial Sense8 season 1 yang bikin gregetan. Sejak eps 5 mulai baper dan ngeship berat Wolfgang sama Kala. Semalam aja sampe nanya-nanya di Twitter, mereka kebagian sex scene, gak? #loh

Tapi bukannya nonton gue malah main Candy Crush. Selesai itu malah kepikiran kejadian lucu di sekolah si kakak.

Yaela, labil amat, Bu. Kalo nulis ya nulis, nonton ya nonton, main game ya main game. Ini kok gak konsisten amat jadi orang. Tujuan hidup sebenarnya apa, sih?

Ya udah deh gue cerita aja. 

Jadi minggu kemarin, gue antar jemput si kakak karena lagi ujian kenaikan kelas. Tempat nongkrong di kafetaria sekolah. Which is, jadi tempat ngumpul buibuk sama teteh-teteh yang juga nungguin anak sekolah. Gue jadinya terjebak sama obrolan dan kebiasaan mereka selama seminggu itu. 

Di hari pertama pada ngerujak, yang mangganya asem banget. Hari kedua pada tukar-tukaran menu makanan. Dikata lagi piknik trus potluck apa. Hari ketiga dan keempat pada jualan pakaian. 

Yang lucu adalah hari keempat. Saat ada yang membawa gamis dan jilbab untuk dijual. FYI, sekolah anak gue sekolah Kristen. Tapi pekerjanya dan juga penjual makanan di sekolah sebagian adalah muslim. 

Yang ditawari pakaian muslimah itu tentu saja mereka yang beragama Islam. Dan harganya emang dijual terjangkau. 

Salah seorang teteh yang ikut jualan di kafetaria sekolah menjadi pusat perhatian. Dia nyobain hampir semua gamis dan jilbab yang dijual. Saat memakai gamis warna ungu, dia malah lompat-lompat kayak kelinci. Katanya dia Marsha. Lol.

Lalu setiap dia selesai mencoba, bakalan berpose untuk difoto. Urat malu mungkin udah lama putus. Tapi menghibur. 



Puas nyobain gamis dan jilbab, dia ditawari kemeja batik oleh ibu-ibu yang lainnya. Percakapan mereka bikin ngakak banget sih saat itu.

Si Ibu: "Teh, gak beliin kemeja batik buat lakinya? Murah nih. Bisa dipake buat Lebaran nanti."
Teteh hebring: "Duh, Bu. Daripada beli buat laki gue, mending buat laki orang."
Si Ibu: "Najis lo, Teh."
Teteh hebring: "Ya iya, Bu. Laki gue mah bakal marah-marah kalo gue beliin baju. Aneh banget emang. Jadi daripada gue dimaki laki sendiri ya mending beliin laki orang. Dapet pujian kan gue."
*kemudian ada bapak-bapak lewat*
Si Ibu: "Nah tuh laki orang. Beliin gih."
Teteh hebring: "Yaelah, Bu. Kalo modelan begitu mah mending nyari brondong."

Hadeeeehhh... Ada-ada si teteh. Mana abis nyobain gak ada yang dibeli pula. 

Kruyuuukkk!

Lah, perut udah keroncongan. Udah jam makan siang rupanya. Gue makan dulu deh. 

#NulisRandom2017

2 comments:

  1. Hihihihi... Salut ama confidentnya yg nyobain baju jualan trs di foto segala :D. Kdg pgn jg sih anter anak sekolah trs baur ama ibu2nya sembari nungguin.. Jujurnya blm prnh slma ini mba. Abisnya aku kerja kntor berangkat pagi2 buta. Pas cutipun ttp ga bisa, krn aku ambil cuti pasti utk dipake jalan2. Jd ttp g bisa anter si kecil k paud nya :D. Palingan aku dgrin cerita si babysitter yg suka nimbrung ama ibu2 itu kalo nungguin si kecil. Kdg jg suka lucu2 yg diceritain :)

    ReplyDelete
  2. Aku juga jarang nganterin anak sih. Dia ada jemputan sendiri. Tapi karena laki UKK dan pulang cepet ya suka ditungguin aja. :D

    ReplyDelete