Tuesday, June 6, 2017

Liburan Singkat di Reddoorz

Gue mungkin termasuk orang yang bebal. Yang walau udah sering ikut lomba blog dan menulis tapi jarang menang, tetap aja ikut trus. Karena prinsipnya, kan tinggal nulis aja gak repot amat. Gak disuruh pake effort gede macam bangun candi dalam semalam kek Sangkuriang. Jadi ya walau jarang menang, ikut aja dulu. Menang apa kagak urusan belakangan. 

Tahun ini, untuk pertama kalinya gue menang lomba berhadiah uang tunai. Biasanya cuma dapet voucher atau hampers. Bukannya gak bersyukur, tapi dapat 'mentahan' kayaknya lebih enak. Ka-ching. Sungguh, rasanya bahagia banget. Uangnya bisa dipake buat beli keperluan anak. 

Nah, kemarin juga gue menang lomba blog yang diadakan oleh Reddoorz. Gak nyangka banget bisa terpilih di 3 besar. Sampe pas baca nama sendiri gak percaya gitu. Trus akhirnya jingkrak-jingkrak kesenangan. 

Tadinya ikutan cuma ngincer nginap gratis aja. Hitung-hitung buat ngajakin dua krucil jalan-jalan. Eh, dikasih bonus menang uang tunai. Puji Tuhan.

Akhirnya Jumat kemarin, voucher-nya gue pake. Dari Reddoorz dikasih jatah nginap 3 hari 2 malam. Lumayan buat staycation dan santai-santai tanpa ingat urusan di rumah. Cuma sayangnya suami gak bisa ikut karena mesti ke Palembang. Padahal sengaja udah milih tanggal yang bisa pas sama waktunya. Tetap aja batal karena tugas kantornya suka mendadak gitu. 

Gue milih nginap di properti Reddoorz yang ada di Thamrin, Kebon Sirih. Tadinya nulis wishlist di blog mah maunya di Thamrin City. Karena ngeliat propertinya bagus dan luas trus ada outdoor pool. Pas ditelepon sama pihak Reddoorz, mereka malah ngebooking di Thamrin, Kebon Sirih. Trus katanya gak ada pool. Ya udahlah ya, gak usah protes, gratisan ini.


Eh, ternyata ada outdoor pool juga di lokasi Reddoorz yang gue pilih itu setelah lihat di situs Reddoorz. Apalagi dua krucil emang ngarep bisa berenang sampe puas pas gue bilang bakal nginap trus ada kolamnya. Lucu sih, dekat perumahan gue ada waterpark juga. Tapi selama tinggal di sini baru sekali gue ngajak berenang mereka berdua di sana. 

Dari rumah gue milih naik KRL aja. Murah, cepat, dan dekat dengan tujuan. Setelah turun di Stasiun Tanahabang, tinggal naik gojek, kurang dari 10 menit udah sampe.


Lokasinya emang strategis banget ke mana-mana. Mau ke Pasar Tanah abang deket, mau nongkrong di Sarinah monggo, mau nyari makan enak di Sabang juga banyak. 

Lokasi Reddoorz di Thamrin, Kebon Sirih ini ada di Takes Mansion & Hotel Thamrin. Suasana pas gue check in di resepsionis terasa sepi. Cuma ada satu tamu yang make telepon dan seorang satpam. Pas diantar ke properti Reddoorz yang ada di gedung sebelah juga berasa cuma gue dan krucil yang nginap.



Kamar yang gue tempati ukurannya kecil tapi isinya lengkap dan nyaman. Ada AC, wifi gratis, telepon, dapat mineral waterwater heatertoiletries, kulkas, dan tv kabel. Kalo cuma pengin mager di kamar dan makannya tinggal mesan doang, salah satu properti Reddoorz ini cocok banget. Soalnya emang strategis banget. 


Karena kita check in Jumat sore, nyampe langsung gegoleran di tempat tidur sambil nonton. Dua krucil udah gak sabaran pengin berenang, tapi kata gue besok pagi aja. 

Enaknya lagi, dekat hotel ada lumayan banyak jualan pinggir jalan yang murah meriah trus enak. Gue milih beli sate ayam yang dibungkus buat dimakan di kamar. 

Pukul 05.00 dua krucil udah bangun, gue sendiri masih ngantuk karena begadang nonton. Mumpung wifi gratis ya dipergunakan sebaik-baiknya. Tapi karena jam biologis gue aktif jam segitu, mau gak mau ya gue juga bangun. 

Selesai sarapan, barulah berdua gue ajak ke pool. Walau outdoor pool, tempatnya berada di roof lantai 6. 



Gak dikasih aba-aba juga berdua langsung nyemplung kegirangan. Kenapa deh anak-anak demen banget main air? The fun part is, cuma gue dan krucil yang make kolamnya buat berenang. Berasa private pool banget.

Sebenarnya pool-nya lumayan dalam untuk anak-anak. Untung aja ada jacuzzi, anggap aja pool buat anak. Berdua berenang sampai gemetaran. Ada kali 2 jam di dalam jacuzzi sampai akhirnya nyerah dan minta turun karena udah kelaparan. 

Karena lagi bulan puasa, gue pesan makan lewat gofood. Sebenarnya di gedung sebelah bisa order makanan juga, ya namanya hotel juga di mana-mana pasti ada dining room-nya. Tapi karena udah mager abis berenang maunya order aja. 


Walau sepi dan kamarnya kecil. Properti Reddoorz ini homey banget. Tadinya mau di situ aja sampe bosen, tapi gratisannya cuma 3 hari 2 malam. Jadilah Minggu pagi mesti check out, sengaja emang pulang pagi biar kereta gak penuh-penuh amat kayak mau mudik. 

Oh iya, kalo ada yang mau gue komplain mungkin cuma wastafel dan ac yang rada bocor. Sisanya puas, kok. 

Semoga kalo ada kesempatan lagi, bisa nginap di properti Reddoorz lainnya. Gratis lagi kalo boleh. #lah #fakirgratisanabis 

3 comments:

  1. Kmrn itu aku udh kepikiran utk book reddoorz buat libur lebaran mba. Tp kmudian terpikat hotel lain yg lbh cocok :D. Tp enak sbnrnya kalo hotel sepi gitu, bisa bener2 utk nenangin pikiran :D. Btw mba, sarapannya banyak variasi ga?

    ReplyDelete
  2. Karena gratisan, gak dapet breakfast, Mak. Hihihi.

    ReplyDelete
  3. Karena gratisan, gak dapet breakfast, Mak. Hihihi.

    ReplyDelete