Friday, June 2, 2017

Pukul 06.59

Sekarang pukul 06.59 WIB. Gue lagi duduk di kafetaria sekolah anak gue dengan terkantuk-kantuk. Tadi bangun pukul 04.14 padahal alarm disetel pada pukul 05.05. Yeah, I beat the alarm!

Ini jadi hari terakhir si kakak ujian kenaikan kelas. Gak kerasa anak pertama gue udah mo naik kelas 3. Padahal awal kedatangan kami merantau ke Tangerang ini saat dia masih bayik banget, baru 4 bulan. Time flies. 

Sedangkan si adek, dengan setia nemeni gue buat nganter dan nungguin si kakak sampe pulang sekolah. Karena lagi ujian jadinya jam pulangnya cepat. Masuk jam 07.00, jam 09.15 udah selesai. 

Kadang gue kasian sama si adek, sedari dia bayi udah gue bawa ke mana-mana. Pernah pas dia lagi demam (sebelum akhirnya didiagnosa radang paru-paru) tetap ikut nemenin si kakak UTS. Sekarang, Puji Tuhan sehat-sehat walau berdua masih dalam proses pengobatan. 3 months to go untuk rutin minum obat radang paru-paru. 

Si adek juga tahun ini udah masuk TK B. Kadang gue kesel kalo ditanyain kenapa gak dimasukin sekolah dari PAUD/Playgroup, dsb. 

Pertama, dulu gue kecil dibebasin ortu buat main sepuasnya. Menikmati masa kecil sebagai anak-anak pada umumnya. Makanya gue gak mau maksa anak gue ke sekolah hanya karena tuntutan mesti bisa baca dan nulis. Mereka bebas main dan menikmati masa kanak-kanak mereka. Karena seperti itulah memang masanya. Puji Tuhan lagi, kedua anak gue bisa baca tulis tanpa harus masuk sekolah sejak usia dini. 

Kedua, kalo anak gue masuk sekolah sejak dini, waktu di rumah juga banyak tersita. Soalnya gue mesti nganter dan nungguin padahal kerjaan rumah banyak. Belum lagi gue mesti nulis. Gue kalo capek udah males nulis sedangkan deadline banyak.

Ketiga, biaya sekolah mahal. Gue pengin kedua anak gue mendapat pendidikan yang bagus dalam lingkungan yang kondusif. Capek kan liat kenyataan sekarang yang udah mulai diskriminasi di mana-mana. Gue mau anak gue hidup dalam keadaan yang menghargai kalo perbedaan itu indah. Jadi alokasi dana sekolah sejak dini bisa dipake buat masuk ke sekolah seperti yang gue mau. 

Dan yang paling bikin gue gondok, komen-komen nyelekit dan musingin urusan orang lain selalu datang dari keluarga sendiri. 

Orang-orang yang kurang kerjaan mungkin kurang asupan rekreasi juga. Untungnya walau gue suka stres di rumah, ada aja berkat buat jalan-jalan gratis atau bisa jalan-jalan murah. 

Hari ini kalo gak ada halangan mau ngajak krucil nginap di salah satu hotel di Kebon Sirih. Salah satu hadiah karena emaknya menang lomba blog. 

Karena hidup butuh senang-senang juga biar waras.

Eh, udah dulu, si adek minta dijajanin pisang sale yang harganya 10rb dapet 3 bungkus. Murmer tapi endeus.


#NulisRandom2017 day 2

1 comment:

  1. Emang bener yang bunda lakuin. Soalnya banyak kasus menyekolahkan anak terlalu dini malah bikin anak mogok sekolah di usia sd, karena bosan

    ReplyDelete