Sunday, August 27, 2017

Menjadi Mombassador SGM Apa Enaknya? (Part 1)

Hari keberangkatan itu akhirnya tiba...



Tubuh masih lemas saat hari keberangkatan tiba. Dua hari sebelumnya gue didera flu berat; mata bengkak, hidung mampet dan tubuh menggigil. Sejak kecil tiap kena flu selalu parah, sih. Makanya kalo ada yang bilang sakit influenza itu sakit biasa aja jadi jangan lebay, come and fight me.


Sejujurnya, saat tahu diri ini terpilih menjadi Mombassador SGM perasaan masih gak menentu. Kayak main kode-kodean ayla dan view sama gebetan tapi gebetannya gak nangkep. Miris, tsaaaayyy...


Ya gimana enggak, jeda antara telepon "Halo Bunda, selamat Anda terpilih menjadi salah satu Mombassador SGM" ke "Bunda, kami mau konfirmasi keberangkatan Bunda di tanggal 24, ya" itu jaraknya kayak Bumi ke Planet Bekasi. Lama nyampenya. Ada kali sebulan lebih jeda konfirmasi ulangnya.


Jadinya waswas, sebenarnya ucapan selamat itu beneran apa hoax. Kali aja yang nelepon waktu itu bukan tim careline SGM melainkan salah satu komplotan Saracen. Ya bisa aja, kan. #siapeelo

Gue masih ingat saat ditelepon konfirmasi keberangkatan itu pas lagi menghadiri salah satu acara bloger di Kebayoran Lama. Antara sibuk nyimak obrolan para juri di depan sama bongkar-bongkar dompet buat ngecek nomor KTP. Untung karena udah menjadi emak-emak, default-nya juga udah menjadi multitasking. Bisa ngerjain segala macam hal dalam satu langkah.

Setelah konfirmasi tentu saja hati menjadi sedikit tenang. Yang jadi masalah baru adalah, pak suami bisa cuti apa kagak. Sebagai seorang karyawan yang kerjaannya ke luar kota mulu sampe bininya jablay tiap bulan, hanya pak suami yang bisa diandalkan buat jagain anak-anak. Kami emang gak memakai ART karena emang gak perlu. Gue cuma di rumah doang, ngapain apa-apa mesti dikerjain orang lain kalo bisa sendiri.

Tapi ya yang selalu bikin galau kalo momen-momen kayak begini. Rasanya jadi pengin punya ART untuk momen tertentu aja. Tahun lalu saat gue menang lomba blog dan hadiahnya nginap di Pulau Seribu, gue juga kalang kabut mikirin krucils mesti ditinggalkan dengan siapa. Mana pas pergi waktu itu tabrakan dengan jadwal gathering kantor pak suami di Bogor. Untung punya solusi walau rada bikin cemas dikit.

Nah, momen keberangkatan ini juga bikin cemas. Apalagi seminggu jelang berangkat kerjaan di workshop suami lagi padat banget. Beberapa temannya udah pada dikirim ke luar kota. Gue rada watir kalo dia juga bakal dikasih tugas pergi mendadak beberapa hari sebelum gue pergi.


Lah, beneran kejadian, dong. Hari Selasa malam dia mesti berangkat ke Pelabuhan Ratu. Ada kerjaan yang katanya ringan di sana. Tapi ya namanya memperbaiki mesin motor gede gak bisa diprediksi kapan pastinya bisa beres. Kalo ada trouble pastinya bakal melenceng dari estimasi waktu yang diperkirakan.

Puji Tuhan kerjaannya beres dan pak suami bisa pulang jelang Kamis dini hari. Rada kasihan karena dia nyetir sendiri pulang pergi, istirahat cuma berapa jam doang langsung lanjut kerja trus balik lagi ke Tangerang. Mau nangis sebenarnya bukan kasihan lagi. Karena pak suami udah sering banget begini.

Kok malah curcol, Buk?

Emaap... 

Untunglah pak suami sampai di rumah pukul 07.30 jadi gue bisa tenang berangkat untuk ninggalin anak-anak.

Pukul 09.00 gue udah berangkat dari rumah. Gue berangkat langsung ke bandara karena lokasi meeting point kejauhan, mending langsung aja dari pada mampir-mampir.

Gue singgah sebentar di kantor kecamatan buat ngecek kalo KTP-el gue udah jadi apa belum. Berbulan-bulan gue mesti bawa-bawa KTP sementara yang segede gaban. Kan malu kalo ke tiap acara bloger trus pas dimintai KTP eh nunjukkinnya selembar kertas gede. Udah lecek pula. Yasalam.  Senang banget karena KTP-el gue ternyata udah jadi. Penantian sembilan bulan lebih, bok. Kalo niat nambah anak udah lahiran, tuh.

Hampir jam 11.00 gue tiba di terminal 1C. Rada grogi karena terakhir gue naik pesawat itu tahun 2010 pas pulkam ke Bitung. Trus gue jadi rada parnoan kalo naik pesawat, padahal dulu biasa aja. Makin berumur ketakutan akan hal-hal biasa suka menjadi-jadi. Faktor U memang gak bisa bohong.

Saat mendekati lokasi check in, gue sedikit salting. Di depan gue ada banyak emak-emak berpakaian serba merah. Udah ketahuan banget sih kalo mereka para Mombassador SGM yang terpilih juga. Memang udah pada janjian di WAG untuk memakai dresscode bernuansa merah. Biar matching sama warna SGM kata mereka. Gue sendiri memakai atasan putih karena baju gue hampir semua berwarna monokrom. Yang merah hanya dalaman. Ya masa gue pergi pake dalaman aja. Nehi.


Setengah dari peserta Mombassador SGM yang terpilih kebanyakan dari Jabodetabek, sisanya dari kota-kota lain yang tersebar di Indonesia. Ada yang dari Aceh, Bandung, Makassar, Lombok, dan ada pula yang dari Sorong. Benar-benar dari Sabang sampi Merauke banget.

Tadinya teman satu tiket gue sudah berbaik hati untuk check in duluan semua nama yang tertera di tiket itu. Sayangnya gue mesti check in ulang karena membawa bagasi. Jadinya gue mesti duduk terpisah di bagian belakang dari rombongan.

Pesawat boarding sesuai jadwal bahkan tiba di kota tujuan setengah jam lebih cepat. Hanya saja ada pengalaman sedikit tidak mengenakkan saat gue duduk di pesawat.


Duduk terpisah dari rombongan membuat gue harus duduk dengan orang lain. Di deretan kursi gue ada seorang opa yang duduk paling pinggir. Seat gue kebetulan di tengah. Yang dekat jendela belum datang.

Beberapa saat kemudian penumpang di seat jendela akhirnya muncul. Seorang opa-opa juga. Karena posisi seat yang dempet membuat gue dan si opa satunya lagi mesti ke luar dulu dari tempat duduk kami. Tapi gue minta izin tukar seat sama si opa yang duduk di seat dekat jendela. Dia mengiyakan, jadinya gue gak perlu ke luar.

Di sini masalah dimulai. Opa-opa ini ternyata cukup bawel. Sejak awal dia duduk di samping, gue diajakin ngobrol mulu. Padahal gue udah ancang-ancang mau tidur biar gak semaput pas pesawat mulai boarding. Dunia rasanya berputar saat pesawat mulai berpisah dari landasan eh si opa malah nanya ini itu. Minta dilipat di kabin nih kakek-kakek biar tenang.

Sebagai anak muda yang sopan dan ramah tentu saja gue awalnya menanggapi dengan santun. Dijawab seperlunya. Tapi si opa lama-lama ngeselin. Dikit-dikit nyolek, dikit-dikit nyolek. Yang paling ngeselin saat gue udah mau ketiduran eh buku gue ditarik dari pangkuan. Si opa dengan semena-mena ngambil buku bacaan gue tanpa permisi. Kalo gak ingat dia udah tua udah gue sambit pake buku. Gue udah bersikap sopan dianya malah ngelunjak.

Amarah gue mesti tertahan karena mendadak gendang telinga gue nyeri. Perbedaan tekanan udara ternyata ngaruh banget di kuping gue yang rasanya kayak mau pecah. Sumpah, sakitnya minta ampun. Gue udah melakukan cara-cara mengantisipasi nyeri telinga malah gak berhasil. 

Untung dengan meminum air mineral yang gue bawa bisa mengurangi rasa nyeri yang menusuk. Di saat gue lagi senewen karena kuping sakit eh si opa malah nyodorin kertas dan pulpen.

"Tulis nomor telepon kamu, Nak."


Boleh ngelempar si opa dari jendela emergency gak, sih?

Seriously, menurut gue si opa udah melewati batasannya. Bersyukur gue masih bisa nahan emosi.


Touchdown, Jogja.
Drama dengan si opa berakhir saat pesawat landing di Bandara Adisucipto. Gue besyukur karena bisa tiba dengan selamat, kuping gue udah baikan, dan gak bakal ketemu si opa lagi.

Halah, bablas curcol jadinya kepanjangan banget. Maklum jempol gue emang lebih nyinyir ketimbang mulut. Buat cerita Day 1 di postingan selanjutnya aja, deh.

9 comments:

  1. Hahaa.. jadi ikut ngebayangin jempolnya punya mulut, mbak :D

    ReplyDelete
  2. Waahh..berasa memutat waktu..jd baper pengen ngulangin lagii buun

    ReplyDelete
  3. Opa nya pasti ngga ganteng ya hehehe

    ReplyDelete
  4. Coba Oppa korea, di jamin nyaman sampe jogja nyak hihihi

    ReplyDelete
  5. Coba Oppa korea, di jamin nyaman sampe jogja nyak hihihi

    ReplyDelete
  6. Hihi ngga ketemu oppa, opa pun jadii..

    ReplyDelete
  7. Ngebayangin,kok jadi ikut gemesy ama si opa :D

    ReplyDelete
  8. truss jadi neh ngasih no teleponnya??hehehe

    ReplyDelete