Monday, July 24, 2017

Gue, Mimpi, dan Gramedia Writing Project (Part 2)

"Duh, besok harus ke Cirebon sampe minggu depan." Begitu respon Suami saat membaca isi Whatsapp yang baru aja masuk di ponselnya. Waktu itu malam Jumat, gue dan suami lagi di kamar udah mau siap-siap tidur. 

Gue tadinya biasa aja, trus jadi panik saat ingat kalo #ExpertWritingClass diadain hari Sabtu. Lah, trus krucils gimana, nih?


Mari flashback dulu ke belakang. Kalo suka baca blog gue atau follow Twitter atau emang temen gue, pasti udah tahu kalo gue sudah terbiasa ditinggal suami. Gue juga udah biasa bawa-bawa anak ke acara bloger (dengan catatan, diperbolehkan bawa) atau melancong bertiga aja tanpa papanya ke mana-mana. 

Untuk event kali ini rasanya gak mungkin bawa anak karena fokusnya adalah belajar. Namanya aja #ExpertWritingClass. Kalo suami tiba-tiba ke luar kota begini jadinya gimana, dong? 

Gue suka senewen sih kalo planning yang udah direncanain tiba-tiba mesti diubah ke rencana cadangan atau ke tanpa rencana sama sekali. Mungkin karena gue tipe perfeksionis, kalo melenceng dikit jadinya uring-uringan. 

Plan B kalo suami mendadak ke luar kota saat gue ada acara itu ada dua:
  1. Titipin anak ke rumah bapak gembala di gereja gue yang rumahnya gak terlalu jauh. 
  2. Tinggalin anak sendiri main di rumah sambil nitip pesan ke tetangga dan satpam biar bisa bantuin kontrol.

Tapi terlebih dahulu gue mesti nanya dulu ke pihak Gramedia, bisa bawa anak apa enggak? Jadilah gue mensyen ke salah satu editor sekaligus yang bakal jadi coach. Jawabannya bikin lega, "Boleh bawa anak asal anaknya gak berisik." 

Satu masalah terselesaikan. Artinya Plan B gak perlu dipake. 

Tapi, saat gue nanya ke krucils, si kakak malah menolak ikut. Katanya dia mau main aja sama temannya. Btw, anak pertama gue udah 8,5 tahun dan termasuk anak yang mandiri. Sejak TK udah biasa pergi pulang sekolah sendiri tanpa mesti gue jagain. Bahkan dia sendiri yang selalu bilang gpp kalo ditinggal karena dia lebih suka main sama teman-temannya. 

Duh, sebagai mamanya tentu saja gak pernah terbiasa kalo anak selalu milih tinggal. Tapi ini salah satu cara untuk melatih anak mandiri di rumah sebenarnya. 

Karena anaknya percaya diri sekali, jadilah sejak Sabtu malam gue briefing trus. Ngasih tahu apa yang do's and don'ts selama di rumah. Sediain semua keperluannya, dari makanan, camilan, sampe baju ganti. Tapi tetap gue tanya ulang, "Beneran gak mau ikut?" Anaknya malah kekeuh gak mau. Ok!

Sabtu pagi kembali gue briefing si kakak. Dia gue suruh ulangi apa aja perkataan gue semalam. Akhirnya dengan perasaan kuatir dikit, gue sama adeknya berangkat. Ok, kuatir banyak, karena mesti tinggalin dari jam 7 pagi dan estimasi pulang sekitar jam 18.00 baru gue sampe ke rumah lagi. Tapi ya itu, trust your kids. 

Selama menuju Jakarta Creative Hub, lokasi untuk #ExpertWritingClass, giliran si adek yang gue briefing di kereta. Si adek anaknya penurut dan rada pemalu kalo berada di lingkungan baru. Jadi gue gak perlu wanti-wanti sampe berulang-ulang. Di ranselnya gue udah sediain buku gambar, crayon, camilan dan minuman. Karena anaknya demen ngegambar dan ngemil.


Jam 8 lewat dikit akhirnya kami tiba di JCH. Sepi karena masih pagi. Tapi di dalam udah ramai karena udah banyak peserta yang datang. Sedikit grogi karena gue gak kenal siap-siapa selain dua peserta yang udah saling kenal di Twitter, @evasrirahayu dan @akaigita. Tapi baru Teh Eva yang udah pernah ketemu. 

Para crew dari Gramedia yang menyambut di meja registrasi ramah-ramah dan baik. Gue jadi tenang kalo semisal si adek gak dibolehin masuk kelas tapi nitip sama mereka aja. Untungnya sih dibolehin masuk aja karena emang kelasnya santai dan gak kaku.


Dan pada pukul 09.30 lebih dikit #ExpertWritingClass dibuka. 

Duh, panjang juga ya... Ya udah, nanti ada part 3 deh buat ending. Monmaap, maklum ini lahan curcol jadi rugi kalo ngepost gak pake basa basi panjang. Semoga betah baca sampe bagian 3-nya. 

*) bersambung ke part 3 (end) 

Part 1

No comments:

Post a Comment